Ulasan ‘Ghostwire: Tokyo’: datang untuk pertarungan hantu, tetap untuk pengaturannya

Catatan editor: Artikel ini telah diperbarui pada 26 Maret untuk mengulas ‘Ghostwire: Tokyo’ secara penuh, seperti yang dimainkan di PS5. Ini awalnya diterbitkan, hanya mencakup dua bab pertama dari permainan. Ulasan ini mengandung spoiler ringan.

Dalam movie, ada sub-genre di mana semua aksi terjadi selama satu malam. Contohnya termasuk Robert Pattinson-dibintangi Waktu yang baikneo-noir . yang disutradarai Michael Mann Jaminandan kultus klasik Para prajurit dan Setelah Jam.

Sering digunakan dalam style kriminal, cerita-cerita ini memiliki daya tarik tertentu bagi mereka. Mereka dirancang untuk menjadi campuran aksi dan kelelahan. Pendekatan “rentanan peristiwa liar dan tak terduga” memungkinkan set piece yang berbeda ditumpuk satu demi satu. Hal ini membuat sumber ketegangan yang sederhana namun menarik karena protagonis dimasukkan melalui pemeras yang tampaknya tak ada habisnya.

Kedua, perawatan quasi-real-time menciptakan suasana kelelahan. Di luar rangkaian aksi beroktan tinggi, maraton nokturnal ini lebih seperti tes ketahanan yang dirancang untuk menghancurkan karakter dan menguras tekad mereka.

Terakhir, karena ini adalah cerita yang seharusnya terjadi hanya dalam beberapa jam, lokasi sering dibatasi pada space tertentu. Pendongeng cekatan sering menggunakan ini sebagai kesempatan untuk membuat lokal sebanyak karakter sebagai pemeran mereka. Pikirkan suasana kota New York setelah gelap, gemerlap emas Los Angeles, atau, dalam Ghostwire: kasus Tokyo, jalanan Tokyo yang disinari hujan dan dipenuhi lampu neon.

Lebih banyak aksi daripada horor

Saya mengutip jenis movie ini sebagai contoh, setelah 60 jam dan hampir 100% selesai Ghostwire: Tokyo (sialan koleksi itu!), sport orang pertama supernatural ini dari pengembang Tango Gameworks (Kejahatan di dalam) dan diterbitkan oleh Bethesda Softworks memiliki lebih banyak kesamaan dengan tes ketahanan movie aksi daripada horor survival langsung.
Dan, itu tidak selalu merupakan hal yang buruk; Ini adalah pendekatan yang disengaja yang cocok untuk gameplay yang berbeda dari Ghostwire. Tindakannya terus-menerus dan dibagikan dalam semburan. Itu tidak mencapai kegigihan Doom: Abaditapi itu masih jauh dari kesuraman kota-kota kosong yang serupa Bukit Sunyi. Ini adalah jumlah yang tepat dari ruang bernapas yang memungkinkan pemain untuk mundur dan mengambil beberapa waktu untuk menyembuhkan dan menenun serangan kombo dari jarak menengah sementara gelombang ke-n musuh terhuyung-huyung ke arah mereka – lebih lanjut tentang ini nanti.

See also  Ulasan 'Daybreak of Ragnarok': Kisah mitos segar di bawah ornamen yang sudah dikenal

Di dalam Ghostwire: Tokyo, Anda menghuni peran Akito yang berusia 22 tahun. Setelah peristiwa misterius menyelimuti Tokyo dalam kabut beracun, 99% populasi kota hilang. Jalanan dipenuhi dengan pakaian yang mereka tinggalkan, dan sekarang, sebagai gantinya, adalah roh dan monster dari cerita rakyat Jepang (secara kolektif disebut yokai). Di antara yang hilang adalah saudara perempuan Akito, Mari.

Untuk alasan yang belum terungkap, Akito selamat dari “The Vanishing” dan segera dirasuki oleh roh penyelidik paranormal KK. Mereka membentuk hubungan simbiosis – seperti yang terlihat di Bisa ular dan Jujutsu Kaisen – dan menggunakan kekuatan KK, Akito melewati satu malam yang panjang ini untuk mengejar saudara perempuannya dan pria misterius bertopeng Hannya, di balik itu semua.

Dalam arketipe movie kriminal, Akito adalah orang biasa yang berperan sebagai penonton stand-in, KK adalah detektif swasta beruban yang mengikat protagonis ke dunia yang sebelumnya tidak diketahui, dan Mari (mengecewakan) gadis yang dalam kesusahan.

Ini adalah narasi langsung yang dirancang untuk menopang aksi sport sambil memberikan misteri yang berguna. Tetapi, di saat online game telah melampaui dasar-dasar penceritaan, banyak yang bahkan melampaui sinema Hollywood, sebagian dari saya berharap Ghostwire: Tokyo mengambil langkah ekstra dalam menyempurnakan karakter mereka dan menambahkan lebih banyak cerita.

Saya tahu plot yang kuat tidak selalu menjadi persyaratan untuk sport yang hebat – banyak yang hebat memiliki cerita setipis kertas – tetapi narasi tipis ini akan kurang jelas jika gameplaynya secara konsisten luar biasa.

Pertarungan jujutsu

Seharusnya, Ghostwire: Tokyofitur yang paling menonjol adalah penggunaan Naruto/DokterAnehtanda tangan -gaya sebagai gudang senjata utamanya untuk pertempuran.

“Tenunan halus” ini berfungsi seperti susunan senjata Anda yang berbeda dalam penembak orang pertama. Sihir angin menjadi penembak api cepat default Anda, menembakkan serangan ledakan jarak jauh Anda, dan sabit air sebagai serangan jarak pendek yang berguna ketika musuh terlalu dekat dengan Anda. Anda juga memiliki jimat kertas yang menyulap gangguan atau membuat monster tidak bisa bergerak. Ada juga busur dan anak panah yang tidak praktis dalam pertempuran penuh tetapi sempurna dalam sembunyi-sembunyi.

Senjata dasar Anda dari hembusan angin dengan cepat menjadi berulang dan kaku di awal. Serangan di Ghostwire: Tokyo dimaksudkan untuk mengurangi musuh sampai mereka cukup terbuka untuk merobek “inti” mereka, alias hati. Lakukan ini di bawah degree, dan itu menjadi tugas. Untungnya, keterampilan lain yang disebutkan di atas dapat dibuka sejak awal, menambahkan banyak variasi pada gameplay.

See also  Ulasan seri Redmi Observe 11: Bodi datar baru, peningkatan berulang

Bersepeda cepat dengan satu sentuhan tombol memungkinkan Anda untuk mengganti gaya serangan di tengah baku tembak. Ini memiliki manfaat tambahan dari animasi yang bagus, menunjukkan karakter Anda menyulap elemen yang berbeda dengan lambaian tangan mereka atau jentikan pergelangan tangan yang mencolok.

Kurangnya manuver menghindar, bagaimanapun, dapat menggelegar di awal, terutama karena perkelahian sering kali dekat hingga jarak menengah, tetapi Anda akan terbiasa setelah Anda memahami gerakan parry/perisai roh. Perisai parry/spirit ini, ditambah dengan “core grabs” jarak dekat yang Anda buka di sepanjang jalan, memberikan fisik pada sport yang ditingkatkan saat dimainkan dengan pengontrol DualSense PS5.

Jangan salah paham, secara keseluruhan, gameplay ini inventif, jika bukan belum pernah terjadi sebelumnya. Ini adalah ledakan mutlak yang menyulap elemen saat Anda mengalahkan “Orang kurus” dan remaja tanpa kepala yang berkeliaran di jalan-jalan Tokyo. Namun, kenikmatan ini mendatar, karena di tengah permainan, jarang ada jenis musuh baru atau contoh di mana Anda perlu memvariasikan gameplay Anda. Pada babak terakhir, beberapa pertarungan bos mengubah keadaan sedikit, tetapi tantangan semacam ini bisa lebih baik didistribusikan ke seluruh.

Tokyo yang indah dan rusak

Ghostwire: TokyoSorotan sebenarnya adalah arah seninya. Seperti disebutkan sebelumnya, Ghostwire: Tokyo lebih lambat dari apa yang Anda harapkan di penembak orang pertama. Ideologi membiarkan pemain bertahan juga terbawa ke penjelajahan kota.

Meskipun bukan dunia yang benar-benar terbuka, Anda memiliki waktu luang untuk menelusuri sudut dan celah Tokyo yang baru saja sepi ini. Ada juga tingkat vertikalitas yang mengejutkan untuk eksplorasi, dengan keterampilan bergulat dan meluncur yang Anda buka di jam-jam awal. Dan, bahkan dalam keheningan, masih cukup menyenangkan untuk menikmati keindahan asap, hujan, dan papan reklame Shibuya.

Ghostwire: Tokyo’s Visi ibu kota Jepang adalah versi yang diperkuat dari perpaduan teknologi dan tradisi kota dalam kehidupan nyata. Ini mengisi kota yang diciptakan kembali dengan jumlah yang sama dari lampu neon dan makhluk cyberpunk-esque dan struktur pembengkok realitas yang berakar pada cerita rakyat.

Anda juga akan menemukan roh kucing ajaib (nekomata) menjalankan toko serba ada, pemberian hadiah Shiba Inusdan anjing rakun yang berubah bentuk (tanuki) saat Anda melakukan perjalanan melintasi kota. Ada juga gerbang torii yang bisa kamu bersihkan untuk menghilangkan kabut dan semangat yang hilang untuk dikumpulkan bersama katashiro (boneka kertas suci).

See also  Promo gadget untuk Hari Ayah 2022

Saya memainkan sebagian besar Ghostwire: Tokyo beralih antara High quality Mode, yang menjalankan sport dengan pantulan ray-traced pada 30fps yang dibatasi pada resolusi 4k, dan HFR High quality Mode (VSync), yang membuka batas body charge Anda sambil memungkinkan ray-tracing. Ghostwire gameplay yang relatif santai memungkinkan saya untuk menyisihkan body tambahan yang disediakan oleh Efficiency Mode. Bermain di kedua Mode Kualitas meningkatkan cara saya mengambil dunia bertekstur tinggi yang dibuat Tango Gameworks untuk sport tersebut.

Dan meskipun saya mengatakan permainan lebih bersandar pada aksi, ini tidak berarti Ghostwire tidak memiliki kengerian. Misi sampingan sering kali merujuk pada legenda city Jepang dan movie terkenal yang mengarah pada set piece yang benar-benar menyeramkan.

Misi sampingan terbaik adalah misi yang membawa Anda ke lokasi inside tempat desainer degree dapat bermain-main sedikit. Beberapa rumah dan rumah sakit berubah menjadi labirin tak berujung, sementara selokan dan elevate membawa Anda ke hutan yang menyerupai The Aokigahara atau yang disebut hutan bunuh diri di Jepang.

Berkeliaran di jalanan juga dapat membawa Anda ke pertemuan kebetulan dengan Kuchisake-onna (Wanita Putih versi Jepang, yang menampilkan celah mulut di bawah masker bedah) dan prosesi roh kejutan. Marka jalan yang selalu berubah dan bayangan anak-anak yang berjingkrak tak terlihat di dinding juga merupakan sentuhan yang bagus namun halus.

Pikiran terakhir

Dalam ulasan awal saya tentang Ghostwire: Tokyo, Saya merasa masih banyak yang harus ditemukan. Dan meskipun benar, ada lokasi hebat yang saya temukan dalam eksplorasi dan pertarungan bos yang bagus di sana-sini, ini adalah antara misi sampingan yang berulang di mana saya harus mengejar yokai yang berbeda dan pertempuran hafalan dengan jenis musuh yang sama berulang-ulang. (Sejujurnya, misi sampingan semacam ini terasa seperti hanya ada untuk mengisi dunia terbuka sport.)

Pertarungan terasa bagus dan inventif sejak awal, tetapi itu juga sampai pada titik di mana – jika tipe musuh baru tidak mungkin – saya berharap ada lebih banyak animasi untuk memvariasikan cara saya meledakkan pistol udara jari saya dan memanggil bola api raksasa. Aku menghabiskan malam yang panjang dan melelahkan di Ghostwire Tokyo yang indah dan rusak. Tapi sebagian dari diriku berharap malamku tidak terlalu lama. – Ilmupendidik.com