Twitter melihat rekor jumlah tuntutan pemerintah untuk menghapus konten

Twitter mengatakan pemerintah membuat 43.387 tuntutan hukum untuk penghapusan konten dari 196.878 akun dalam periode enam bulan, menurut knowledge dalam laporan transparansi terbarunya.

Twitter mengatakan pemerintah di seluruh dunia membuat permintaan untuk menghapus konten dari rekor jumlah akun pengguna antara Januari dan Juni tahun lalu, dalam knowledge yang dirilis oleh perusahaan media sosial pada Selasa, 25 Januari.

Platform tersebut mengatakan pemerintah membuat 43.387 tuntutan hukum untuk penghapusan konten dari 196.878 akun dalam periode enam bulan, menurut knowledge di laporan transparansi terbarunya.

Twitter mengatakan ini adalah jumlah akun terbesar yang pernah ditargetkan dengan permintaan penghapusan pemerintah dalam periode pelaporan sejak perusahaan mulai merilis laporan transparansi pada tahun 2012. Itu juga merupakan jumlah permintaan penghapusan pemerintah terbesar dalam periode pelaporan.

Sembilan puluh lima persen dari tuntutan hukum ini datang dari lima negara, dengan sebagian besar datang dari Jepang, diikuti oleh Rusia, Turki, India, dan Korea Selatan, katanya. Situs tersebut diblokir di beberapa negara termasuk China dan Korea Utara.

Twitter mengatakan mereka “menahan” akses ke konten di negara-negara tertentu atau mengharuskan pemegang akun untuk menghapus sebagian atau semua konten yang dilaporkan sebagai tanggapan atas 54% tuntutan hukum international pada periode ini.

“Kami menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena pemerintah di seluruh dunia semakin berupaya untuk campur tangan dan menghapus konten,” kata wakil presiden kebijakan publik international dan filantropi Twitter Sinead McSweeney dalam sebuah pernyataan. “Ancaman terhadap privasi dan kebebasan berekspresi ini adalah tren yang sangat mengkhawatirkan yang membutuhkan perhatian penuh kami.”

Perusahaan media sosial besar menghadapi pengawasan berkelanjutan dari pemerintah international dan regulator atas materi yang mereka izinkan di platform mereka. Pada tahun lalu, Twitter telah menghadapi pertikaian tingkat tinggi dengan pemerintah dari India hingga Nigeria terkait moderasi dan regulasi konten.

See also  SMNI Quiboloy memicu disinformasi, serangan on-line terhadap kritik pemerintah

Twitter juga, bersama dengan perusahaan seperti Fb dan Google, menghadapi kritik di Amerika Serikat dan negara-negara lain tentang cara mereka memerangi masalah seperti informasi yang salah dan retorika kekerasan di platformnya.

Jumlah akun yang ditentukan dalam permintaan hukum naik hampir 50% dari 131.933 akun dari enam bulan sebelumnya, menurut knowledge. Jumlah permintaan penghapusan dari pemerintah meningkat 14% dari 38.524 pada periode pelaporan terakhir dan naik sekitar 2,8% dari tahun ke tahun, kata Twitter.

Perusahaan mengatakan musim panas ini telah melihat lonjakan permintaan pemerintah di seluruh dunia pada tahun 2020 untuk menghapus konten yang diposting oleh jurnalis dan outlet berita, tetapi mengatakan jumlah akun tersebut yang tunduk pada permintaan ini menurun 14% pada periode pelaporan terbaru.

Laporan itu juga mengatakan permintaan dari pemerintah untuk Twitter untuk menyimpan informasi akun turun sekitar 4% dari periode pelaporan sebelumnya. Dikatakan Amerika Serikat menyumbang sekitar 57% dari permintaan ini dan AS juga merupakan satu-satunya sumber permintaan informasi pemerintah terbesar. – Ilmupendidik.com