Twitter akan atasi misinformasi konflik Ukraina dengan label peringatan

Postingan yang ditandai akan datang dengan pemberitahuan peringatan yang memperingatkan pengguna bahwa tweet tersebut telah melanggar aturan Twitter, dan distribusi akan dibatasi

Twitter Inc akan mulai menempatkan pemberitahuan peringatan di depan beberapa konten menyesatkan terkait konflik di Ukraina dan membatasi penyebaran klaim yang dibantah oleh kelompok kemanusiaan atau sumber kredibel lainnya, kata perusahaan media sosial itu pada Kamis, 19 Mei.

Peningkatan terhadap informasi yang salah seputar invasi Rusia ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus,” adalah bagian dari kebijakan baru yang menguraikan bagaimana Twitter akan mendekati informasi yang salah selama krisis.

Platform media sosial menghadapi peningkatan pengawasan atas bagaimana mereka menentukan dan menangani informasi yang salah. Twitter telah setuju untuk menjual dirinya kepada kepala eksekutif Tesla Elon Musk, yang mengatakan dia yakin situs itu harus menjadi platform kebebasan berbicara.

Pemberitahuan peringatan baru akan mengingatkan pengguna bahwa tweet telah melanggar aturan Twitter, tetapi masih memungkinkan orang untuk melihat dan berkomentar. Platform tidak akan memperkuat atau merekomendasikan tweet tersebut dan retweet juga akan dinonaktifkan.

Pendekatan itu bisa menjadi “cara yang lebih efektif untuk campur tangan untuk mencegah bahaya, sambil tetap menjaga dan melindungi pidato di Twitter,” kata Yoel Roth, kepala keamanan dan integritas di Twitter, saat menelepon wartawan.

Perusahaan akan memprioritaskan penambahan label pada tweet menyesatkan dari akun profil tinggi seperti pengguna terverifikasi atau profil resmi pemerintah. Ini juga akan memprioritaskan konten yang dapat membahayakan orang-orang di lapangan.

Twitter mengatakan bahwa mereka mendefinisikan krisis sebagai situasi di mana ada ancaman yang meluas terhadap kehidupan, keselamatan fisik, kesehatan, atau penghidupan dasar. Dikatakan kebijakan itu awalnya akan fokus pada konflik bersenjata internasional tetapi juga ditujukan untuk peristiwa seperti penembakan massal atau bencana alam.

See also  Twitter mengarahkan pengguna dengan kekhawatiran tentang kebebasan berekspresi ke sumber daya yang relevan

“Sementara garis waktu untuk pekerjaan ini dimulai sebelum perang di Ukraina pecah, kebutuhan akan kebijakan ini menjadi fokus yang lebih jelas ketika konflik di Ukraina berlangsung,” kata Roth. – Ilmupendidik.com