Trolling dan ketakutan akan keamanan menjangkiti banyak wanita muda secara on-line, studi di Inggris menemukan

Regulator dan aktivis di seluruh dunia semakin menyerukan perusahaan-perusahaan Teknologi Besar untuk mengatasi ujaran kebencian di platform on-line, permohonan yang digaungkan oleh kepala regulator Ofcom Inggris

LONDON, Inggris Raya – Wanita muda lebih khawatir tentang dampak kesehatan psychological dari on-line daripada pengguna web lainnya, dengan banyak mengutip ketakutan keamanan pribadi dan bahaya yang disebabkan oleh trolling, sebuah studi oleh pengawas media Inggris telah menemukan.

Regulator dan aktivis di seluruh dunia semakin menyerukan perusahaan Massive Tech untuk mengatasi ujaran kebencian di platform on-line, permohonan yang digemakan oleh kepala regulator Ofcom Inggris saat ia meluncurkan laporan tentang penggunaan web.

“Pesan dari wanita yang on-line sangat keras dan jelas,” kata Chief Govt Ofcom Melanie Dawes dalam sebuah pernyataan, Rabu, 1 Juni.

“Mereka kurang percaya diri tentang keamanan on-line pribadi mereka, dan merasakan efek negatif dari konten berbahaya seperti trolling lebih dalam.”

Laporan tersebut menemukan wanita berusia 18-34 tahun lebih mungkin dibandingkan kelompok lain untuk melaporkan dampak negatif keseluruhan pada kesehatan psychological, dengan 23% dari mereka tidak setuju bahwa on-line memiliki efek positif pada kesehatan psychological mereka.

Sebagai perbandingan, 45% pria berusia di atas 18 tahun setuju dengan pernyataan itu, sementara anak laki-laki berusia 13-17 tahun kemungkinan besar setuju dengan pernyataan tersebut.

Dawes mendesak perusahaan teknologi besar untuk menganggap serius masalah keamanan on-line wanita.

Penelitian yang dilakukan tahun lalu dan mensurvei lebih dari 6.000 orang, menemukan bahwa 60% pengguna wanita yang pernah mengalami trolling mengatakan bahwa mereka terganggu atau tersinggung olehnya, dibandingkan dengan hanya 25% pria.

Studi tersebut juga menemukan bahwa wanita merasa kurang mampu bersuara dan berbagi pendapat secara on-line.

See also  Permintaan VPN di Rusia, Ukraina melonjak saat kontrol web diperketat

Situs dan aplikasi yang paling banyak dikunjungi oleh orang dewasa dimiliki oleh Alphabet, pemilik Google dan YouTube. Itu diikuti oleh Meta, yang memiliki Fb, WhatsApp dan Instagram, dan Amazon. – Ilmupendidik.com