SONA pertama Marcos memuncaki tren Twitter saat orang Filipina on-line berbagi pandangan yang berbeda

Topik kontroversial yang dibahas setelah pidato adalah kemungkinan kembalinya ROTC wajib

MANILA, Filipina – Setelah Presiden Ferdinand Marcos Jr menyampaikan Pidato Kenegaraan (SONA) pertamanya pada hari Senin, 25 Juli, warga Filipina secara on-line turun ke media sosial untuk menyuarakan berbagai pandangan tentang pidato Presiden.

Hashtagnya #SONA2022 memuncaki tren Twitter Filipina segera setelah pidato Senin.

Netizen memperkirakan Marcos akan berbicara tentang rencana ekonominya sebelum pidatonya setelah tingkat inflasi Filipina melonjak menjadi 6,1% pada Juni – degree tertinggi sejak November 2018.

Berikut adalah beberapa isu yang mendominasi percakapan on-line selama dan setelah SONA.

ROTC Wajib

Kata kunci “ROTC” juga memuncaki tren Twitter  Cleofrozencute.com – Blog Guest Post setelah Marcos mendaftarkan implementasi wajib Reserve Officers’ Coaching Corps (ROTC) sebagai salah satu tagihan prioritasnya.

RINGKASAN: Tagihan prioritas pemerintahan Marcos

College of the Philippines (UP) – Ketua Dewan Mahasiswa Universitas Diliman Jonas Abadilla mengatakan langkah itu akan “menjadi penghinaan terhadap perjuangan mahasiswa dan kebebasan akademik selama beberapa dekade.”

“Ada cara lain untuk mengungkapkan cinta kita pada negara kita yang dapat dilakukan tanpa program yang kejam ini. Juga, negara memiliki sumber daya yang sangat terbatas dalam memberikan dukungan bagi para siswa. Dengan kata lain, kami tidak mampu membayar ini, karena kami masih di bawah pandemi, ”katanya dalam sebuah posting Fb.

Iya Trinidad, Ketua OSIS UP Baguio College, menyarankan agar pemerintah “memajukan pendidikan nasionalis, ilmiah, dan berorientasi massa” untuk mengajar kaum muda belajar mengabdi pada negara.

See also  Hampir semua gadis di PH mengatakan data palsu on-line mempengaruhi mereka secara negatif – lapor

Sementara itu, salah satu pengguna Twitter mengatakan bahwa langkah itu hanya akan menjadi “beban bagi siswa sekolah menengah atas.”

Pidato ‘teknis’

Sementara sebagian dari SONA difokuskan pada ekonomi, beberapa pengguna mengkritik isi dan penyampaian pidato Marcos karena terdengar seperti “kertas teknis yang disiapkan oleh [his] tim ekonomi.”

“Beberapa dari kita mengerti apa yang dia katakan. Tapi bukankah itu seharusnya ditujukan untuk bangsa? Bangsa ini tidak memiliki kapasitas untuk memahami ini,” kata pengguna Twitter @bughawdilawpula

Netizen lain mengatakan SONA ditargetkan pada “orang-orang dengan uang dan kekuasaan besar” dan “pengamat asing.”

Pengguna Twitter @vmickhell juga memperhatikan bagaimana Marcos beralih antara bahasa Inggris dan Filipina tergantung pada topik yang sedang dibahas selama pidato.

See also  Elon Musk mengajukan gugatan balik di bawah segel vs Twitter atas kesepakatan $44 miliar

kung [tinatalakay ni Marcos ng] polisiyang madedehado ang Pilipino, ini-Ingles di tineteknikal upang ‘di maintindihan ng mamamayan,” dia berkata

(Jika Marcos berbicara tentang kebijakan yang akan merugikan orang Filipina, dia mengatakannya dalam bahasa Inggris dan membuatnya teknis sehingga tidak akan dipahami oleh massa.)

Sementara itu, EJ Bulilan dan kolumnis opini Gideon Lasco menyambut SONA pertama Marcos sebagai “keberangkatan dari omelan bombastis, busuk, dan memecah belah” pendahulunya, Rodrigo Duterte.

Namun, keponakan Duterte, Nuelle mengatakan dia tidak berpikir Marcos menulis pidato SONA sendiri.

Masalah tidak tersentuh

Sementara merampingkan prosedur pemerintah adalah salah satu prioritas yang disampaikan Marcos dalam pidato SONA-nya, pengguna Fb Clarice Aina menyebutkan bahwa mereka mengabaikan masalah korupsi di pemerintahan.

Sementara itu, Filipina juga mengangkat berbagai isu yang tidak dibahas Marcos dalam SONA pertamanya seperti hak asasi manusia, kedaulatan teritorial, dan hak pekerja, antara lain.

See also  Twitter mendapatkan uji coba Elon Musk yang dilacak dengan cepat atas kesepakatan $ 44 miliar

Apa yang dikecualikan Marcos dari SONA: Hak asasi manusia, keadilan, perdamaian

Yang lain melihat ironi dalam bagaimana Marcos menangani masalah seperti pendidikan dan pajak ketika dia terlibat dalam kontroversi seputar masalah ini seperti pajak properti keluarga Marcos yang belum dibayar sebesar P203 miliar.

Begini reaksi netizen lain terhadap pidato SONA Marcos.

Baca transkrip lengkap SONA pertama Marcos di sini.


SONA pertama Marcos memuncaki tren Twitter saat orang Filipina online berbagi pandangan yang berbeda

– dengan laporan dari Kyla Cariño dan Alyssa Tiangsing/Ilmupendidik.com

Alyssa Tiangsing adalah magang Rappler. Dia saat ini mengambil BA Komunikasi di Universitas Santo Tomas.

Kyla Cariño adalah magang Rappler. Dia adalah jurusan Jurnalisme dari Universitas Santo Tomas.