SMNI Quiboloy memicu disinformasi, serangan on-line terhadap kritik pemerintah

MANILA, Filipina – Hampir dua tahun setelah ABS-CBN tidak mengudara, Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) mendistribusikan frekuensi yang sebelumnya ditetapkan untuk raksasa media itu kepada entitas lain. Di antara mereka yang dianugerahi pita frekuensi adalah Sonshine Media Community Worldwide (SMNI), milik teman Presiden Rodrigo Duterte, pengkhotbah Apollo Quiboloy.

Quiboloy telah lama terperosok dalam skandal, dituduh melakukan perampasan tanah dan didakwa melakukan perdagangan seks, membuatnya masuk dalam daftar paling dicari di Biro Investigasi Federal Amerika Serikat. Serangkaian investigasi Rappler juga menemukan bahwa mantan anggota gerejanya, Kerajaan Yesus Kristus (KOJC), terlilit hutang karena tuntutan keuangannya dan telah menderita pelecehan emosional dan psikologis.

Baca seri investigasi Rappler tentang Quiboloy di sini:

Sekarang, cabang penyiaran gerejanya menerima bantuan pemerintah dalam bentuk gelombang udara meskipun gagal untuk mematuhi standar jurnalistik. Halaman Fb dari jaringan berita dan urusan publiknya, SMNI Information, adalah inti dari jaringan akun, halaman, dan situs internet yang menandai kritik pemerintah dan menyerang media. Ia juga memiliki sejarah berbagi informasi yang menyesatkan dan meminjamkan platformnya kepada tokoh-tokoh hiper-partisan.

Melegitimasi serangan terhadap media, kritikus

Dalam beberapa kesempatan, Berita SMNI telah digunakan sebagai platform untuk menyerang jurnalis dan kritikus pemerintah.

Ketika ABS-CBN ditolak waralaba setelah ancaman berulang dari Presiden Duterte, SMNI Information menerbitkan laporan tentang Quiboloy mendesak pendukung jaringan untuk tidak menyalahkan pemerintah, tetapi manajemen jaringan untuk “tidak [doing] pekerjaan mereka.”

Di SMNI Menggunakan Bayan program, pembawa acara Mike Abe juga mengatakan kepada pendukung ABS-CBN bahwa, tidak peduli berapa banyak mereka berkumpul, Kongres tidak akan dapat dengan mudah memperbarui waralaba ABS-CBN.

Berita SMNI juga telah memberikan waktu tayang yang cukup besar kepada anggota kongres Mike Defensor dan Rodante Marcoleta, dua legislator kunci yang memblokir pembaruan waralaba ABS-CBN. Mereka menjadi tuan rumah SMNI’s Prosedur menurut aturan program, yang mereka gunakan untuk meninjau kembali dugaan pelanggaran ABS-CBN setahun setelah penolakan lisensi.

Terlepas dari klaim Defensor dan Marcoleta, pejabat pemerintah lainnya telah membersihkan ABS-CBN dari dugaan pelanggaran, dengan mengatakan bahwa jaringan tersebut secara teratur mematuhi persyaratan pajak, standar tenaga kerja, dan persyaratan waralaba.

‘NILILINLANG ANG TAUMBAYAN.’ Anggota kongres dari partai-daftar Mike Defensor dan Rodante Marcoleta berbicara tentang ABS-CBN pada program ‘Level of Order’ SMNI Information. Tangkapan layar Rappler

Quiboloy sendiri membandingkan ABS-CBN dengan Partai Komunis Filipina-Tentara Rakyat Baru (CPP-NPA) karena dugaan “bias” mereka. Ini terjadi setelah para pendukung dari iring-iringan Marcos-Duterte memadati kendaraan ABS-CBN, yang terlihat mengganggu anggota kru.

See also  Australia akan membuat Huge Tech menyerahkan information disinformasi
MAIHAHALINTULAD SA NPA? Pastor Apollo Quiboloy menyamakan ABS-CBN dengan CPP-NPA karena dianggap ‘bias’. Tangkapan layar Rappler

Ketika CEO Rappler Maria Ressa menerima Hadiah Nobel Perdamaian di Norwegia, dia berbicara tentang penganiayaan yang dialami oleh jurnalis dari Rappler dan ruang redaksi lainnya di seluruh dunia. Di tempat lain Menggunakan Bayan Dalam siaran tersebut, Abe menyebut Ressa pembohong, mengecamnya karena bersikap dramatis di depan masyarakat internasional, dan mempertanyakan kewarganegaraan Filipinanya. Ressa adalah warga negara ganda yang memegang kewarganegaraan Filipina dan AS.

SINUNGALING? Program dan artikel SBerita MNI mengejek dan mendiskreditkan CEO Rappler dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Maria Ressa. Tangkapan layar Rappler

Serangan terhadap wartawan diulangi oleh pembaca SMNI. Pendukung Duterte sering berbagi konten SMNI dan mengecam media arus utama karena dianggap “bias” terhadap pemerintah, dan karena dianggap tidak melaporkan pencapaian pemerintah tertentu.

‘KABAR BAIK.’ Pengikut Berita SMNI berbagi konten dari organisasi berita alternatif, kemudian menuduh media arus utama ‘bias’ dan menyebarkan ‘propaganda.’ Tangkapan layar Rappler

Berita SMNI berada di tengah jaringan halaman, akun, dan situs internet yang telah membagikan dan membuat postingan yang menyerang media. Rappler memindai postingan publik dari 1 Januari 2016, hingga 31 Oktober 2021, untuk mempelajari postingan dengan penyebutan kata-kata penyerangan yang telah kami kumpulkan selama bertahun-tahun memantau pelecehan on-line terhadap pers. Kata-kata ini antara lain “presstitute (serangan pers dan pelacur),” “bayaran (peretasan berbayar),” dan “bias,” antara lain.

Peta di atas menunjukkan jaringan halaman, akun, dan situs internet yang melecehkan jurnalis on-line dari tahun 2020 hingga 2021. Lingkaran biru mewakili sumber dan pembagi postingan yang mengandung kata kunci penyerangan. Semakin besar lingkarannya, semakin banyak yang dibagikan oleh aktor lain dalam jaringan. Lingkaran biru tua adalah sumber, atau mereka yang menghasilkan konten, sedangkan lingkaran biru muda mewakili mereka yang membagikan konten dari sumber.

Pengaruh SMNI Information di jaringan menjadi lebih besar mulai tahun 2020. Ini juga merupakan tahun di mana pengikut halaman Fb dan suka halamannya mulai meningkat, berdasarkan knowledge dari CrowdTangle. Halaman Fb-nya sekarang memiliki lebih dari 400.000 suka dan lebih dari 900.000 pengikut, pada 3 Februari 2022.

Penyelidikan Rappler sebelumnya juga menemukan bahwa Berita SMNI termasuk di antara sumber konten teratas jaringan penandaan merah.

Perang baru: Bagaimana jaringan propaganda bergeser dari menargetkan 'pecandu' menjadi aktivis

Klip laporan SMNI Information tentang CPP-NPA dibagikan oleh jaringan halaman dan akun yang membenarkan kekerasan dengan mencap aktivis dan kritikus pemerintah sebagai “teroris.” Laporan SMNI Information seringkali hanya menampilkan suara dari pejabat pemerintah dan sekutu.

See also  Aplikasi Sosial Kebenaran Trump akan dirilis pada 21 Februari di Apple App Retailer – eksekutif
Amplified. Laporan SMNI Information’ diperkuat oleh halaman dan account yang menyalahkan media dan lembaga untuk dianggap sebagai ancaman komunis di Filipina. Rappler screenshotS

Laporan-laporan ini kemudian dibagikan oleh halaman dan akun yang memberi keterangan pada postingan mereka dengan pernyataan yang menyalahkan media dan institusi, seperti Komisi Hak Asasi Manusia, atas dugaan ancaman komunis di negara itu – yang mereka besarkan. Postingan ini juga sering berisi klaim yang tidak diverifikasi dan disajikan sebagai fakta, seperti tuduhan bahwa saudara perempuan aktris Angel Locsin adalah anggota NPA, dan bahwa media arus utama diduga telah “disusupi” oleh komunis.

Kelompok-kelompok kiri, khususnya yang tergabung dalam blok Makabayan, juga menjadi goal utama dari akun-akun ini. Postingan yang menyebarkan postingan SMNI Information memusuhi kelompok kiri dan membenarkan serangan yang dilakukan terhadap anggotanya, menenggelamkan kisah nyata aktivis yang dilecehkan dan dibunuh.

BERTAG MERAH. Sebuah akun Fb dan halaman Fb berbagi klip dari laporan SMNI Information, dan kemudian menandai kelompok kiri sebagai komunis. Tangkapan layar Rappler

Berita SMNI juga mendorong narasi ini ke offline. Selama pengajuan pencalonan untuk pemilihan 2022, staf SMNI berulang kali bertanya kepada anggota blok Makabayan tentang dugaan hubungan komunis mereka – serangkaian pertanyaan yang oleh para kritikus telah ditandai sebagai berbahaya dan sama saja dengan penandaan merah.

Grup berita Quiboloy berulang kali menjebak blok Makabayan selama pengajuan COC

Klaim yang menyesatkan, propaganda yang menyamar sebagai berita

Berita SMNI juga telah melaporkan klaim yang menyesatkan dan benar-benar palsu, yang telah diperiksa faktanya oleh pemeriksa fakta pihak ketiga. Ini termasuk kartu kutipan Wakil Presiden dan calon presiden Leni Robredo yang tidak memiliki konteks, serta laporan yang mengklaim putra diktator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. “lulus” gelar sarjana dalam studi sosial di Universitas Oxford.

KONTEKS YANG HILANG. Grafik yang diposting oleh Berita SMNI yang menampilkan taruhan presiden dan Wakil Presiden Leni Robredo tidak menyertakan bagian awal kutipannya, di mana dia berbicara tentang rekam jejaknya dan program yang ada. Tangkapan layar Rappler

Jaringan tersebut juga meminjamkan platform mereka kepada politisi dan tokoh yang sering membuat klaim palsu – pada dasarnya, SMNI tidak secara langsung membuat klaim, orang yang diwawancarai melakukannya. dalam sebuah Menggunakan Bayan disiarkan pada tahun 2020, Senator Imee Marcos secara salah mengklaim bahwa peralatan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan hilang – klaim Rappler kemudian diperiksa faktanya.

See also  Penundaan Musk dalam mengungkapkan saham Twitter memicu penyelidikan SEC – lapor

Berita SMNI juga memberikan program komentar kepada pejabat publik dan blogger, termasuk RJ Nieto dari Considering Pinoy dan Sass Sasot, yang menggunakan platform mereka untuk menyebarkan propaganda pemerintah.

Berita SMNI telah menjauhkan diri dari media arus utama. Meskipun biasanya menerbitkan konten yang mendukung pemerintahan Duterte, ia menggambarkan dirinya sebagai “jaringan alternatif sejati yang menyiarkan pesan kebenaran tanpa kompromi yang menekankan pada jurnalisme dan penyiaran yang bertanggung jawab; didorong dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan non secular manusia yang mengarah pada transformasi dan pelayanan yang sangat baik,” seperti yang dinyatakan dalam halaman Fb-nya.

SMNI juga merupakan anggota Kapisanan ng mga Brodkaster ng Pilipinas (KBP), yang kode siarannya menyediakan pedoman dan standar etika jaringan dan media untuk program berita dan komentar.

KBP mendorong masyarakat untuk menyampaikan pengaduan melalui situs internet mereka setiap kali stasiun anggota melanggar pedoman yang tercantum dalam kode. Mereka yang melanggar kode tersebut akan dikenakan sanksi dan sanksi lainnya. Individu yang melanggar kode dapat menerima penangguhan sementara dan dapat dicabut akreditasinya, sementara stasiun dapat dicela dan diberikan penangguhan sementara hak istimewa anggota.

Namun, Berita SMNI tetap bebas menyiarkan, dan pembawa acaranya terus menyebarkan kebohongan dan propaganda bahkan di media sosial.

Sejarah panjang Quiboloy dengan Duterte

Strategi SMNI untuk menampilkan tokoh dan propaganda pro-administrasi seharusnya tidak mengejutkan, karena Quiboloy adalah teman lama dan penasihat non secular Presiden Duterte.

Akar jaringan ini ditelusuri kembali ke program radio dan televisi awal oleh kementerian media KOJC Quiboloy. Secara hukum dikenal sebagai Swara Sug Media Company, SMNI pertama kali diberikan hak waralaba ketika RUU disahkan menjadi undang-undang pada tahun 1995. Pada Mei 2016, jaringan tersebut meluncurkan Berita SMNI, dan pada tahun 2019 Duterte menandatangani perpanjangan waralaba mereka, yang memungkinkan mereka untuk beroperasi selama 25 tahun lagi. , atau sampai tahun 2044.

Quiboloy aktif berkampanye untuk Duterte dan meminjamkannya pesawat pribadi selama pemilihan nasional 2016. Pendeta itu bahkan meramalkan kemenangan telak bagi Duterte, dengan mengatakan bahwa dia adalah pemimpin yang dibutuhkan Filipina untuk “membasmi korupsi, kecanduan narkoba, dan kemiskinan.”

Duterte juga mengakui bahwa dia menerima hadiah mewah lainnya dari Quiboloy, termasuk properti dan mobil, tetapi mengatakan bahwa sumbangan ini diberikan “atas nama Tuhan.”

Baru-baru ini, Quiboloy secara resmi mendukung tandem putra diktator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. dan putri presiden Sara Duterte untuk pemilihan 2022 mendatang. Dia memperkirakan bahwa Marcos dan Duterte, kandidat terdepan survei saat ini, juga akan menikmati kemenangan telak.

Baik Quiboloy dan Duterte menikmati pengabdian kultus yang berlebihan dari para pengikut mereka, sejauh kesalahan mereka ditoleransi atau dibiarkan begitu saja.

Sebelum Rodrigo Duterte dilantik, Quiboloy mengatakan dia tidak akan menggunakan persahabatan lama mereka untuk mencampuri masalah “kepentingan nasional.” Duterte mengatakan hal yang sama tentang persahabatannya, dengan mengatakan, “Kesetiaan saya kepada Anda sebagai seorang teman berakhir di mana kesetiaan saya kepada negara saya dimulai.”

Lebih dari lima tahun kemudian, NTC, lembaga eksekutif yang sama yang menutup raksasa media ABS-CBN, memberikan SMNI Quiboloy jangkauan yang lebih luas dengan frekuensi yang sangat didambakan – apalagi jika jaringannya menghasut kebencian dan menyebarkan propaganda. – dengan laporan dari Gemma B. Mendoza, Don Kevin Hapal, Dylan Salcedo/Ilmupendidik.com