Satelit kubus PH Maya-3, Maya-4 diluncurkan

Maya-3 dan Maya-4 mengikuti peluncuran Maya-2 pada Februari 2021, dan Maya-1 pada Juni 2018

Program Penguasaan, Inovasi, dan Kemajuan Teknologi dan Aplikasi Luar Angkasa (STAMINA4Space) mengumumkan pada hari Minggu, 29 Agustus, peluncuran dua satelit kubus Filipina yang sukses, Maya-3 dan Maya-4.

Satelit-satelit tersebut diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada 29 Agustus, 15:14 waktu Filipina, dengan roket SpaceX bernama Dragon C208. Peluncuran ini merupakan bagian dari SpaceX Business Resupply Mission-23.

Satelit 10 sentimeter kubik memiliki sistem pengumpulan knowledge jarak jauh bersama dengan pencitraan optik. Begitu mereka dilepaskan dari ISS, mereka akan bergerak di sepanjang orbit yang mirip dengan stasiun luar angkasa di ketinggian sekitar 400 kilometer.

MAYA-3 DAN MAYA-4. Satelit kubus mengikuti peluncuran MAYA-2 pada Februari 2021

Foto dari STAMINA4Space

Di luar kemampuan teknis, satelit memungkinkan para insinyur Filipina untuk “belajar dan memperoleh pengetahuan teknologi luar angkasa, dan pengalaman langsung dalam pengembangan satelit,” kata STAMINA4Space dalam siaran persnya.

“Keberhasilan Maya-3 dan Maya-4 akan membuktikan bahwa CubeSats dapat berhasil dibangun secara lokal,” kata Paul Jason Co, pemimpin proyek Proliferasi Sains dan Teknologi Luar Angkasa melalui proyek Kemitraan Universitas (STeP-UP). “Pengetahuan dan pengalaman yang diperoleh dari upaya ini dapat dan akan dibagikan kepada institusi lain melalui kolaborasi dan kerjasama.”

STEP-UP adalah program pascasarjana dengan jalur rekayasa nanosatelit yang bertempat di Institut Teknik Elektro dan Elektronika Diliman Universitas Filipina (UPD EEEI). Itu berada di bawah program STAMINA4Space, yang pada gilirannya didanai oleh Departemen Sains dan Teknologi (DOST), dan dilaksanakan oleh Universitas Filipina Diliman (UPD) dan Institut Sains dan Teknologi Lanjutan DOST (DOST-ASTI).

Satelit baru akan menawarkan bukti konsep, membuka jalan bagi solusi masa depan. STAMINA4Space mengatakan, “Misi dan muatannya dikonseptualisasikan dan dikembangkan untuk menguji dan mendemonstrasikan teknologi yang nantinya dapat digunakan untuk menyediakan knowledge yang dapat digunakan dalam sejumlah aplikasi di berbagai sektor seperti pertanian, lingkungan dan sumber daya alam, dan risiko bencana. pengurangan dan pengelolaan, antara lain.”

See also  Bukele dari El Salvador memberi tahu para senator AS yang waspada terhadap bitcoin untuk tidak terlibat dalam urusan inside

Grafik garis waktu yang disediakan oleh STAMINA4Space menunjukkan perkembangan satelit mulai Januari 2018, dan berbagai tinjauan desain dan pengujian yang mereka lalui, pergantian ke Japan Aerospace Exploration Company pada April 2021, dan peluncuran akhirnya di Cape Canaveral, Florida hingga ISS.

Delapan sarjana Filipina berperan penting dalam mengembangkan satelit: Gladys Bajaro, Derick Canceran, Bryan Custodio, Lorilyn Daquioag, Marielle Magbanua-Gregorio, Christy Raterta, Judiel Reyes, dan Renzo Wee. Kedelapan orang ini mendapat dukungan beasiswa dari DOST-Science Schooling Institute (DOST-SEI). Pengembangan satelit juga merupakan bagian dari persyaratan program Magister Sains atau Magister Teknik di bawah jalur rekayasa satelit nano.

BEASISWA SATELIT. LR: Derick Canceran, Judiel Reyes, Christy Raterta, Gladys Bajaro, Marielle Magbanua-Gregorio, Lorilyn Daquioag, Bryan Custodio, dan Renzo Wee

Foto dari STAMINA4Space

Para ilmuwan membuat apa yang sekarang dikenal sebagai satelit nano pertama yang dibangun di Filipina. Pendahulunya, Maya-1 dan Maya-2, masing-masing memulai pengembangan pada tahun 2016 dan 2018, dan dibangun di Kyutech Jepang melalui proyek BIRDS multi-negara – dengan tujuan akhirnya untuk memperoleh pengetahuan tentang cara membangunnya di halaman belakang negara sendiri.

HALO DUNIA! Insinyur STEP-UP menandatangani pekerjaan mereka

STAMINA4Space

“Ketika kami mengirim sarjana Filipina ke Kyutech untuk mengerjakan Maya-1 pada tahun 2016 dan Maya-2 pada tahun 2018, kami berkomitmen pada gagasan untuk dapat membangun dan berinovasi cubesat Maya masa depan di laboratorium kami sendiri. Dengan diangkatnya Maya-3 dan Maya-4 ke ISS hari ini, kami mencapai tujuan terdekat itu,” kata direktur jenderal Badan Antariksa Filipina (PhilSA) Joel Joseph Marciano, Jr.

Peluncuran Maya 3 dan 4 mengikuti peluncuran mikrosatelit yang lebih besar Diwata-1 pada Maret 2016 dan Diwata-2 pada Oktober 2018, dan kubus atau satelit nano Maya-1 pada Juni 2018, dan Maya-2 baru saja Februari 2021. Maya-5 dan 6 sedang dalam pengembangan – Ilmupendidik.com

See also  Renault, Nissan, Mitsubishi akan mengungkap rencana EV 2030 minggu ini