Renault, Nissan, Mitsubishi akan mengungkap rencana EV 2030 minggu ini

Renault SA, Nissan, dan Mitsubishi diperkirakan akan mengumumkan rencana untuk menginvestasikan lebih dari 20 miliar euro selama lima tahun ke depan untuk pengembangan kendaraan listrik.

Renault SA, Nissan Motor, dan Mitsubishi Motors berencana untuk melipatgandakan investasi mereka untuk bersama-sama mengembangkan kendaraan listrik (EV), dua orang yang mengetahui rencana tersebut mengatakan kepada Reuters.

Ketika pembuat mobil mapan menghadapi tekanan dari pesaing baru dan perubahan permintaan yang diharapkan terhadap EV, aliansi Prancis-Jepang berusaha untuk memperdalam kerja sama.

Ketiganya diharapkan mengumumkan pada Kamis, 27 Januari, sebuah rencana untuk menginvestasikan lebih dari 20 miliar euro ($23 miliar) selama lima tahun ke depan untuk pengembangan EV, kata sumber tersebut. Pada tahun 2030, aliansi ini diharapkan menghasilkan lebih dari 30 EV baterai baru yang didukung oleh lima platform umum, kata mereka.

Itu adalah tambahan 10 miliar euro yang telah dihabiskan kelompok itu untuk elektrifikasi, kata dua orang yang mengetahui rencana tersebut.

Seorang juru bicara Nissan menolak untuk “mengomentari spekulasi”. Juru bicara Renault dan Mitsubishi tidak menanggapi permintaan komentar.

Rencana “Aliansi hingga 2030” bertujuan untuk menunjukkan “kerja sama yang intensif” di antara para pembuat mobil, menyoroti “visi bersama tentang elektrifikasi dan mobilitas yang terhubung,” kata satu sumber. Lima platform umum diharapkan mencakup 90% dari EV yang diharapkan akan dikembangkan dan diluncurkan oleh perusahaan pada tahun 2030, kata sumber tersebut.

Aliansi tiga perusahaan telah mengembangkan dan sebagian menyebarkan empat platform EV umum.

Satu mendukung EV seperti Ariya Nissan yang akan datang dan Megane EV dari Renault, dan yang lain mendukung mobil tanpa embel-embel yang terjangkau oleh Nissan dan mitra pasar China Dongfeng, serta untuk merek Dacia Renault. Dua lainnya adalah platform untuk mikro mini, yang disebut “mobil kei” di Jepang, dan kendaraan komersial ringan.

See also  Ini hidup! Bagaimana kepercayaan pada perasaan AI menjadi masalah

Pada pertengahan dekade, aliansi tersebut bertujuan untuk menyebarkan platform umum kelima untuk EV kompak yang dirancang oleh Renault, kata sumber tersebut.

Nissan telah memutuskan untuk menggunakan platform ini, yang disebut CMFB-EV, dan komponen standar lainnya untuk menggemparkan mobil kompak Nissan Micra, sementara Renault diperkirakan akan datang dengan mobil EV serupa berdasarkan platform yang sama, kata sumber tersebut. Micra EV diproyeksikan akan dirilis pada pertengahan 2020-an.

Kendaraan listrik yang terjangkau

Para pembuat mobil berharap untuk membuat EV kompak terjangkau sebagai kendaraan berbahan bakar bensin dengan ukuran yang sama, kata sumber tersebut.

Para pembuat mobil diharapkan untuk menggunakan baterai umum dan komponen kunci lainnya. Aliansi tersebut berencana untuk bersama-sama berinvestasi dalam kapasitas untuk memproduksi di Prancis, Inggris, China dan Jepang complete kapasitas baterai 220 gigawatt jam pada tahun 2030 di bawah rencana tersebut, kata sumber tersebut.

Dengan menstandarisasi dan berbagi baterai, aliansi mengharapkan untuk mengurangi separuh biaya produksi baterai, kata mereka.

Aliansi ini juga diharapkan untuk berbagi teknologi baterai lithium-ion solid-state, yang telah dikembangkan oleh Nissan, kata mereka.

Rencananya adalah para pemimpin Renault, Nissan dan Mitsubishi mengumumkan rencana 2030 musim gugur lalu di sebuah acara di Jepang, tetapi pengumuman itu ditunda hingga minggu ini karena lonjakan COVID-19 di Jepang, kata sumber tersebut.

Ketidaksepakatan antara Nissan dan Renault atas proposal perusahaan Prancis untuk merger besar-besaran – ketegangan yang meledak ke tempat terbuka dengan penangkapan mantan pemimpin aliansi Carlos Ghosn pada 2018 – berhubungan dengan upaya yang terhenti untuk berkolaborasi dalam teknologi dan pengembangan kendaraan, orang-orang dengan pengetahuan tentang masalah ini telah mengatakan.

Ketiga pembuat mobil semuanya memiliki teknologi hibrida mereka sendiri dengan beberapa bagian dan sistem kunci yang dibagikan. Kerjasama yang terbatas dalam pengadaan dan pengembangan telah menimbulkan kekhawatiran dalam kelompok tentang kemampuan untuk mencapai penghematan biaya, kata satu sumber.

See also  'Pokemon Scarlet' dan 'Violet' akan diluncurkan pada 18 November

Tidak segera jelas apakah para pemimpin aliansi akan membahas hibrida sebagai bagian dari rencana 2030 mereka.

Nissan mengatakan pada bulan November bahwa pihaknya berencana untuk menghabiskan sekitar $18 miliar selama lima tahun untuk mempercepat elektrifikasi kendaraan, meluncurkan 23 kendaraan listrik – termasuk hibrida bensin-listrik – pada tahun 2030, termasuk 15 EV. Setengah dari campuran kendaraan Nissan akan dialiri listrik pada tahun 2030, termasuk EV dan hibrida e-Energy, kata perusahaan itu.

Renault telah mengatakan merek Renault-nya akan menjadi 100% listrik di Eropa pada tahun 2030, tetapi pejabat perusahaan mengatakan kepada Reuters bahwa goal tersebut tidak berlaku untuk pasar di luar Eropa dan merek-merek grup lainnya, seperti Dacia. – Ilmupendidik.com