Permintaan VPN di Rusia, Ukraina melonjak saat kontrol web diperketat

‘Permintaan VPN melonjak di Rusia karena pihak berwenang membatasi Fb dan Twitter selama akhir pekan dalam upaya untuk mengontrol arus informasi dari invasinya ke Ukraina,’ kata Top10VPN

MOSKOW, Rusia – Ketika situs net Rusia dan Ukraina menjadi korban serangan siber dan Moskow membatasi akses ke beberapa media sosial asing, pengguna web di kedua negara telah beralih ke alat on-line untuk membantu menghindari pemblokiran.

Permintaan untuk Jaringan Pribadi Digital (VPN) yang mengenkripsi knowledge dan mengaburkan lokasi pengguna telah melonjak, knowledge dari perusahaan pemantau Top10VPN menunjukkan, memuncak 354% lebih tinggi di Rusia pada hari Minggu jika dibandingkan dengan rata-rata harian dari 16-23 Februari.

Rusia, yang menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”, menginvasi tetangganya pada 24 Februari, menyerang dari darat, laut, dan udara. Di dalam negeri, ia berjuang untuk mengendalikan narasi, mengancam pembatasan media asing dan lokal yang menyimpang dari versi resmi acara.

Foto dan video lambat dimuat di Fb, yang dimiliki oleh Meta Platform Inc, dan Twitter, yang keduanya telah ditargetkan oleh regulator komunikasi negara Roskomnadzor.

“Permintaan VPN melonjak di Rusia karena pihak berwenang membatasi Fb dan Twitter selama akhir pekan dalam upaya untuk mengontrol aliran informasi dari invasinya ke Ukraina,” kata Top10VPN.

Rusia melarang beberapa VPN tahun lalu, tetapi gagal memblokirnya sepenuhnya, sebagai bagian dari kampanye yang lebih luas yang menurut para kritikus menghambat kebebasan web.

Di Ukraina, peretas Rusia disalahkan atas serentetan serangan siber yang secara singkat membuat situs perbankan dan pemerintah Ukraina offline, beberapa hari sebelum invasi. Rusia membantah terlibat.

Permintaan VPN di Ukraina mulai meningkat secara nyata pada 15 Februari sehubungan dengan serangan siber, kata Top10VPN, dan meroket setelah invasi, dengan permintaan memuncak 424% lebih tinggi dari rata-rata harian di paruh pertama Februari.

See also  Trolling dan ketakutan akan keamanan menjangkiti banyak wanita muda secara on-line, studi di Inggris menemukan

Pada hari Senin, situs beberapa media Rusia diretas, dengan situs reguler mereka diganti dengan pesan anti-perang dan seruan untuk menghentikan invasi Presiden Vladimir Putin. – Ilmupendidik.com