Pengawas web mengonfirmasi bahwa Instagram diblokir di Rusia

Knowledge Netblocks menunjukkan bahwa platform media sosial menjadi tidak terjangkau di Rusia

Pengawas web world Netblocks pada hari Minggu, 13 Maret (14 Maret, waktu Filipina), melaporkan Instagram telah diblokir di Rusia, membenarkan laporan sebelumnya bahwa regulator komunikasi negara negara itu, Roskomnadzor, telah memberi tahu pengguna Instagram bahwa layanan itu akan dihentikan mulai tengah malam. tanggal yang sama.

Akun Netblocks Twitter mengatakan, “Dikonfirmasi: Knowledge jaringan waktu nyata menunjukkan #Instagram sekarang dibatasi di #Rusia di beberapa penyedia.”

Organisasi tersebut menunjukkan bagan penyedia web di Rusia, di mana Instagram tidak dapat dijangkau:

“Knowledge jaringan waktu nyata menunjukkan bahwa pembatasan mulai berlaku di beberapa penyedia yang membuat platform tidak dapat digunakan secara luas, menguatkan laporan pengguna. Instagram adalah salah satu platform on-line yang paling banyak digunakan di Rusia, melebihi popularitas Twitter dan Fb, dengan format visible yang populer di kalangan influencer dan bisnis Rusia,” kata Netblocks.

Disebutkan juga bahwa jaringan pribadi digital (VPN) dapat digunakan untuk menghindari pemblokiran, tetapi orang Rusia juga tidak memiliki akses mudah ke layanan tersebut. “Instagram dapat diakses secara tidak langsung melalui penggunaan layanan VPN, yang dapat mengatasi pembatasan web yang diberlakukan pemerintah. Namun, banyak yang tidak memiliki akses ke perangkat lunak VPN dan penggunaan Instagram diperkirakan akan turun secara signifikan di Rusia sebagai akibat dari tindakan tersebut,” katanya.

Sebelum memblokir layanan, Roskomnadzor, mengirim pesan e mail kepada pengguna, memberitahu orang-orang untuk memindahkan foto dan video mereka sebelum penutupan, dan mendorong mereka untuk memindahkan konten mereka ke “platform web kompetitif” milik Rusia.

Penutupan itu terjadi setelah perubahan sementara pada kebijakan ujaran kebencian Meta yang akan memungkinkan pengguna Fb dan Instagram di beberapa negara untuk menyerukan kekerasan terhadap Rusia dan tentara Rusia dalam konteks invasi Ukraina yang sedang berlangsung – sebuah perubahan yang sebelumnya dilaporkan oleh Reuters berbasis pada e mail Meta inside yang telah dilihatnya.

“Sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina, kami untuk sementara mengizinkan bentuk ekspresi politik yang biasanya melanggar aturan kami seperti pidato kekerasan seperti ‘matikan penjajah Rusia.’ Kami masih tidak akan mengizinkan seruan yang kredibel untuk melakukan kekerasan terhadap warga sipil Rusia,” kata juru bicara Meta dalam sebuah pernyataan.

Perubahan itu membuat marah Rusia, dan menyerukan agar Meta dicap sebagai “organisasi ekstremis.”

“Sebuah kasus kriminal telah dimulai … sehubungan dengan seruan ilegal untuk pembunuhan dan kekerasan terhadap warga Federasi Rusia oleh karyawan perusahaan Amerika Meta, yang memiliki jejaring sosial Fb dan Instagram,” kata Komite Investigasi Rusia.

Rusia sebelumnya memblokir Fb pada 5 Maret, menuduhnya membatasi akses ke media Rusia. – Ilmupendidik.com

See also  Rusia memblokir Fb, menuduhnya membatasi akses ke media Rusia