Pemilik Fb Meta merilis laporan hak asasi manusia pertama

Laporan tersebut mencakup uji tuntas yang dilakukan pada tahun 2020 dan 2021 tetapi kelompok hak asasi manusia menemukan masalah dengan ringkasan platform tentang dampak hak asasi manusianya di India

Pemilik Fb Meta merilis laporan hak asasi manusia tahunan pertamanya pada hari Kamis, setelah bertahun-tahun tuduhan bahwa mereka menutup mata terhadap pelanggaran on-line yang memicu kekerasan dunia nyata di tempat-tempat seperti India dan Myanmar.

Laporan tersebut, yang mencakup uji tuntas yang dilakukan pada tahun 2020 dan 2021, mencakup ringkasan penilaian dampak hak asasi manusia yang kontroversial di India yang ditugaskan oleh Meta kepada firma hukum Foley Hoag untuk dilakukan.

Kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesty Worldwide dan Human Rights Watch telah menuntut rilis penilaian India secara penuh, menuduh Meta mengulur-ulur dalam surat bersama yang dikirim pada bulan Januari.

Dalam ringkasannya, Meta mengatakan firma hukum telah mencatat potensi “risiko hak asasi manusia yang menonjol” yang melibatkan platform Meta, termasuk “advokasi kebencian yang menghasut permusuhan, diskriminasi, atau kekerasan.”

Penilaian itu, tambahnya, tidak menyelidiki “tuduhan bias dalam moderasi konten.”

Ratik Asokan, perwakilan dari India Civil Watch Worldwide yang berpartisipasi dalam penilaian dan kemudian mengorganisir surat bersama, mengatakan kepada Reuters bahwa ringkasan itu menurut dia sebagai upaya Meta untuk “mengapur” temuan perusahaan.

“Ini adalah bukti yang jelas seperti yang Anda bisa dapatkan bahwa mereka sangat tidak nyaman dengan informasi yang ada dalam laporan itu,” katanya. “Setidaknya tunjukkan keberanian untuk merilis ringkasan eksekutif sehingga kita bisa melihat apa yang dikatakan firma hukum independen itu.”

Peneliti Human Rights Watch Deborah Brown juga menyebut ringkasan itu “selektif” dan mengatakan itu “tidak membawa kita lebih dekat” untuk memahami peran perusahaan dalam penyebaran ujaran kebencian di India atau komitmen yang akan dibuat untuk mengatasi masalah ini.

See also  Twitter akan atasi misinformasi konflik Ukraina dengan label peringatan

Kelompok hak asasi selama bertahun-tahun telah memperingatkan tentang pidato kebencian anti-Muslim yang memicu ketegangan di India, pasar terbesar Meta secara international berdasarkan jumlah pengguna.

Eksekutif kebijakan publik teratas Meta di India mengundurkan diri pada tahun 2020 menyusul laporan Wall Road Journal bahwa dia menentang penerapan aturan perusahaan kepada tokoh nasionalis Hindu yang ditandai secara inside karena mempromosikan kekerasan.

Dalam laporannya, Meta mengatakan sedang mempelajari rekomendasi India, tetapi tidak berkomitmen untuk mengimplementasikannya seperti yang dilakukan dengan penilaian hak lainnya.

Ditanya tentang perbedaannya, Direktur Hak Asasi Manusia Meta Miranda Sissons menunjuk pada pedoman Perserikatan Bangsa-Bangsa yang memperingatkan terhadap risiko bagi “pemangku kepentingan yang terkena dampak, personel atau persyaratan sah kerahasiaan komersial.”

“Format pelaporan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk alasan keamanan,” kata Sissons kepada Reuters.

Sissons, yang bergabung dengan Meta pada 2019, mengatakan timnya sekarang terdiri dari delapan orang, sementara sekitar 100 lainnya bekerja di bidang hak asasi manusia dengan tim terkait.

Selain penilaian tingkat negara, laporan tersebut menguraikan pekerjaan timnya pada respons COVID-19 Meta dan kacamata pintar Ray-Ban Tales, yang melibatkan penandaan kemungkinan risiko dan efek privasi pada kelompok rentan.

Sissons mengatakan analisis teknologi augmented actuality dan digital actuality, yang telah diprioritaskan Meta dengan taruhannya pada “metaverse”, sebagian besar berlangsung tahun ini dan akan dibahas dalam laporan berikutnya. – Ilmupendidik.com