Pemilik Fb Meta menangani perilaku tidak autentik, transparansi iklan menjelang jajak pendapat 2022

MANILA, Filipina – Meta Platforms, perusahaan induk Fb, mengumumkan pada Kamis, 7 April, rencana mereka untuk melindungi platform mereka untuk pemilihan Filipina 2022 mendatang.

Fb tetap menjadi platform media sosial paling populer di Filipina, dengan 83,85 juta pengguna pada awal 2022, menurut We Are Social.

Meta telah mendedikasikan tim multidisiplin untuk memfokuskan pemilu Filipina, dan memiliki rencana untuk mengaktifkan Pusat Operasi Pemilu untuk menangani masalah disinformasi, keamanan siber, dan masalah terkait lainnya secara real-time.

Menjelang hari pemilihan, perusahaan teknologi berfokus pada bidang-bidang utama termasuk disinformasi dan perilaku tidak autentik, transparansi iklan, dan penyebaran informasi untuk melindungi integritas pemilihan.

Memerangi perilaku tidak autentik, disinformasi

Fb menghapus klaster aktivitas di mana halaman dan grup berganti nama dan menggunakan kembali diri mereka sebelum pemilihan. Fb menemukan halaman dan grup non-politik yang tiba-tiba mulai membagikan konten politik untuk meningkatkan jumlah audiens mereka, tetapi juga menemukan halaman dan grup politik yang mulai membagikan postingan non-politik setelah mereka memiliki pengikut yang signifikan.

Fb juga menghapus klaster aktivitas dari negara lain termasuk Vietnam, Thailand, dan Amerika Serikat di mana pengguna menyamar sebagai anggota lokal komunitas Filipina untuk tujuan monetisasi. Perusahaan menemukan bahwa spammer dari Vietnam menggunakan jaringan pribadi digital (VPN) agar terlihat bahwa mereka berbasis di Filipina.

Para aktor ini berperan sebagai pendukung kampanye lokal atau sebagai sumber berita alternatif, menggunakan nama-nama seperti Philippines Trending Information, Duterte Dwell, Associated to Francis Leo Marcos, dan Pinas Information. Fb menemukan bahwa aktor-aktor ini bertujuan untuk mengarahkan pengguna ke clickbait, situs net off-platform yang diisi dengan iklan dalam upaya untuk memonetisasi perhatian orang Filipina pada pemilu.

See also  Musk memposting polling untuk tombol edit di Twitter, CEO meminta untuk memilih dengan hati-hati

Mengenai disinformasi, Fb menghapus konten yang mungkin membuat orang berisiko mengalami “kerusakan fisik yang akan segera terjadi” serta klaim menyesatkan tentang proses pemungutan suara, seperti konten yang dimaksudkan untuk menekan pemungutan suara. Fb juga memiliki teknologi kecerdasan buatan yang dilatih untuk mendeteksi konten kebencian di Filipina, yang kemudian ditinjau oleh moderator konten untuk kemungkinan dihapus. Moderator konten perusahaan meninjau konten dalam bahasa Filipina dan Cebuano.

Namun, untuk semua postingan lain yang mengandung disinformasi, setelah dinilai oleh pemeriksa fakta pihak ketiga, Fb hanya memberi label pada konten tersebut dan secara signifikan mengurangi distribusi postingan tersebut. Halaman atau area yang berulang kali membagikan klaim palsu juga akan mengalami pengurangan distribusi dan kemampuannya untuk memonetisasi atau beriklan.

Mereka yang telah membagikan konten yang ditandai oleh pemeriksa fakta akan diberi tahu bahwa informasi tersebut salah atau menyesatkan. Rappler adalah salah satu pemeriksa fakta pihak ketiga independen Fb di Filipina. (BACA: Bagaimana kami melakukan pengecekan fakta)

Bersama dengan Internews, Fb sebelumnya juga meluncurkan Inkubator Pemeriksa Fakta Filipina di mana organisasi yang berpartisipasi dapat membantu berkontribusi pada upaya pemeriksaan fakta di negara tersebut.

Fb juga menghapus jaringan 400 akun yang memperkuat konten tentang serangan DDoS di Filipina.

Meningkatkan transparansi pengiklan

Meskipun Meta telah memutuskan untuk tidak melarang iklan politik di platform mereka seperti Twitter dan TikTok, mereka meningkatkan transparansi bagi pengiklan yang menjalankan iklan yang terkait dengan politik dan bahkan masalah sosial.

Untuk iklan politik yang dibuat oleh atau atas nama kandidat, tokoh politik, atau partai politik, Fb akan menunjukkan siapa yang membayarnya. Kebijakan yang sama akan berlaku untuk iklan tentang masalah sosial tertentu, seperti imigrasi, kejahatan, ekonomi, politik lingkungan, hak sipil dan sosial, dan kebijakan luar negeri.

See also  Dalam tindakan keras sport terbaru, China melarang streaming langsung judul yang tidak sah

Perpustakaan Iklannya juga berisi element tentang semua iklan aktif yang berjalan di Fb dan Instagram. Pengguna dapat mencari pengiklan tertentu dan dapat mengakses element tentang perubahan nama halaman, penggabungan halaman, dan jumlah administrator per lokasi.

Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina (PCIJ) menemukan bahwa calon potensial untuk pemilihan 2022 mulai beriklan di Fb pada awal Agustus 2020, lebih dari setahun penuh sebelum hari pemilihan.

Namun, politisi telah menemukan cara untuk menghindari aturan Fb tentang iklan politik dan mempromosikan diri mereka sendiri di platform tanpa iklan formal. Awal tahun ini, PCIJ juga menemukan bahwa taruhan presiden dan putra diktator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr., pelopor survei, sejauh ini belum mencatat pengeluaran iklan politik di Fb. Sebaliknya, keluarga Marcos menggunakan jaringan luas grup dan halaman Fb untuk menyebarkan propaganda dan klaim palsu tentang rezim mendiang diktator dan pelanggaran yang dilakukan di bawah Darurat Militer.

Propaganda jaringan: Bagaimana Marcos menggunakan media sosial untuk merebut kembali Malacañang

Politisi juga dapat memanfaatkan selebritas dan influencer lain dengan pengikut signifikan di Fb untuk berbagi promo politik, baik secara eksplisit maupun implisit.

Mempromosikan pendidikan pemilih, literasi digital bersama mitra

Meta juga menjalin kemitraan dengan pemangku kepentingan eksternal untuk kampanye pendidikan pemilih dan literasi digital menjelang hari pemilihan.

Perusahaan teknologi bermitra dengan Komisi Pemilihan Filipina (Comelec) dan pengawas jajak pendapat Jaringan Hukum untuk Pemilihan yang Benar (LENTE) untuk kampanye Be WAIS mereka yang bertujuan untuk mengingatkan orang Filipina untuk kritis terhadap apa yang mereka bagikan secara on-line. Materi kampanye akan ditayangkan di televisi nasional dan disiarkan di stasiun radio.

Meta juga bermitra dengan organisasi literasi media Out of the Field untuk Inkubator Pemimpin Pemuda mereka untuk mendukung kelompok pemuda untuk proyek advokasi masing-masing. Perusahaan juga bermitra dengan Podcast Community Asia dan LETE untuk seri podcast pendidikan pemilih “Shading Somebody On Your Poll”.

See also  Halaman juru bicara Marcos salah ditandai sebagai akun palsu – Meta

Sumber daya pendidikan juga tersedia di Fb untuk kandidat dan pemilih. Fb meluncurkan Pusat Pemilihan mereka untuk Filipina di mana para kandidat dapat mempelajari cara memaksimalkan Fb dan Instagram untuk kampanye. Ini termasuk pedoman tentang periklanan serta membina komunitas on-line. Untuk pemilih, Fb memperluas program Digital Tayo mereka di mana pengguna dapat belajar tentang verifikasi informasi dan keamanan on-line. – Ilmupendidik.com