Pemegang saham teratas Twitter, Elon Musk, memutuskan untuk tidak bergabung dengan dewan

(PERBARUI 1) Penunjukan Elon Musk ke dewan akan mencegahnya menjadi pemilik manfaat lebih dari 14,9% saham biasa

Pemegang saham terbesar Twitter Inc, Elon Musk, telah memutuskan untuk tidak bergabung dengan dewan direksi, kata Chief Govt Parag Agrawal pada Minggu malam, 10 April (11 April waktu Filipina).

Musk, yang menyebut dirinya absolutis kebebasan berbicara dan mengkritik Twitter, mengungkapkan 9,1% sahamnya pada 4 April dan mengatakan dia berencana untuk membawa peningkatan signifikan di platform media sosial.

Pengangkatannya ke dewan akan berlaku efektif pada hari Sabtu dan akan mencegahnya menjadi pemilik manfaat lebih dari 14,9% saham biasa.

Tapi “Elon berbagi pagi yang sama bahwa dia tidak akan lagi bergabung dengan dewan”, kata Agrawal dalam sebuah catatan di Twitter.

“Saya yakin ini yang terbaik. Kami memiliki dan akan selalu menghargai masukan dari pemegang saham kami apakah mereka ada di Dewan kami atau tidak. Elon adalah pemegang saham terbesar kami dan kami akan tetap terbuka untuk masukannya,” kata Agrawal.

Musk membatasi tanggapannya pada wajah dengan emoticon tangan di atas mulut di Twitter. Tesla tidak segera menanggapi e-mail yang dikirim ke perusahaan untuk meminta komentar dari Musk.

Berita tentang Musk mengambil kursi dewan membuat beberapa karyawan Twitter panik atas masa depan kemampuan perusahaan media sosial untuk memoderasi konten, kata orang dalam perusahaan kepada Reuters.

Sebelum mengambil saham, Musk menjalankan jajak pendapat Twitter menanyakan pengguna apakah mereka percaya Twitter mematuhi prinsip kebebasan berbicara.

Sehari setelah menjadi pemegang saham terbesar, ia meluncurkan jajak pendapat lain yang menanyakan pengguna apakah mereka menginginkan tombol edit, fitur yang telah lama ditunggu-tunggu di mana platform media sosial telah bekerja.

Bos Tesla juga bertanya kepada pengguna dalam jajak pendapat apakah kantor pusat Twitter harus diubah menjadi tempat penampungan tunawisma, sebuah rencana yang didukung oleh pendiri Amazon.com Inc Jeff Bezos.

Pada hari Sabtu, ia menyarankan perubahan pada layanan berlangganan premium Twitter Blue, termasuk memangkas harganya, melarang iklan, dan memberikan opsi untuk membayar dalam mata uang kripto dogecoin.

Saham Twitter, yang melonjak 27% pada 4 April setelah Musk mengungkapkan sahamnya, telah kehilangan 7,5% sejak itu hingga penutupan Jumat.

“Akan ada gangguan di depan, tetapi tujuan dan prioritas kami tetap tidak berubah,” kata Agrawal dalam catatan hari Minggunya. “Mari kita hilangkan kebisingan, dan tetap fokus pada pekerjaan dan apa yang kita bangun.” – Ilmupendidik.com

See also  Twitter akan mulai menguji fitur edit yang telah lama ditunggu-tunggu dalam beberapa bulan mendatang