Pelecehan on-line sedang meningkat – dan pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk tidak membantu

Hanya beberapa hari setelah Twitter menerima tawaran senilai $44 miliar dari Elon Musk untuk membeli perusahaan, raja teknologi kelahiran Afrika Selatan itu mengejar salah satu pengacara prime perusahaan, Vijaya Gadde. Sebagai pemimpin hukum, kebijakan, dan kepercayaan perusahaan, Gadde telah menjadi tokoh kunci dalam menetapkan kebijakan konten di Twitter, termasuk keputusan untuk melarang Donald Trump dari platform tersebut.

Pada 27 April, Musk mengambil kesempatan murahan di Gadde, mengejek keputusan masa lalu yang dibuat oleh timnya. Gadde, yang perempuan dan berasal dari India, segera menghadapi rentetan pesan yang melecehkan, termasuk hinaan rasis dan seksis. Musk hanya membuktikan bahwa banyak yang telah dibuat seputar tawarannya untuk membeli perusahaan: di bawah kepemilikannya, Twitter mungkin menjadi tempat yang jauh lebih bermusuhan, terutama bagi wanita dan orang-orang LGBTQ.

Baik itu eksekutif puncak di Twitter, reporter BBC di Iran, atau aktivis feminis Muslim di India, atau jurnalis di The Washington Put up di AS, perempuan dan minoritas seksual – terutama mereka yang memiliki profil publik – menghadapi berbagai jenis on-line pelecehan, mulai dari ancaman kekerasan dan ujaran kebencian di media sosial hingga serangan doxxing yang mengungkap informasi pribadi mereka. Sejak awal pandemi, pelecehan dan pelecehan on-line menjadi lebih parah bagi wanita, terutama wanita kulit berwarna, dan orang-orang LGBTQ.

Banyak pendukung mengatakan perusahaan teknologi harus berbuat lebih banyak untuk mengatasi penyalahgunaan on-line, tetapi dengan orang-orang seperti Musk yang bertanggung jawab, sulit untuk melihat ini terjadi dalam waktu dekat.

Untuk masa mendatang, terserah kepada mereka yang menjadi sasaran untuk mengambil tindakan individu untuk melindungi diri mereka sendiri. Minggu lalu, saya berbicara dengan beberapa suara kunci yang berurusan dengan pelecehan on-line dan mengumpulkan wawasan mereka.

Bicaralah, tapi jangan beri makan troll

Zeba Warsiseorang jurnalis dari India, memiliki pengalaman luas dengan penyalahgunaan on-line.

“Pada awalnya saya biasa membalas setiap troll yang akan menyerang dengan bahasa kasar atau tidak sopan. Saya biasa menanggapi mereka dan kemudian saya mulai menyadari kapan saya akan menanggapi orang — terutama ke akun yang seperti bot, dengan hampir tanpa pengikut, yang berkembang dengan kebencian — saya sebenarnya memberi mereka lebih banyak daya tarik dengan terlibat dengan mereka. Jadi saya akhirnya berhenti merespons. ”

Meskipun itu tidak berarti dia tidak berbicara. “Atasi masalah di platform Anda sendiri, posting tentang itu, tweet, tetapi jangan terlibat dengan mereka. Jangan beri mereka platform, mereka tidak pantas mendapatkannya,” kata Warsi kepada saya.

Serangan besar terakhir yang dia alami adalah pada bulan Januari, ketika dia muncul di aplikasi lelang palsu di India, yang disebut Bulli Bai, yang menyertakan profil dan foto lebih dari 100 wanita Muslim, menawarkan mereka “untuk dijual.” Seperti Warsi, sebagian besar wanita yang ditampilkan dalam aplikasi adalah Muslim dan melakukan pekerjaan di depan umum — di antara targetnya adalah politisi, jurnalis lain, dan aktivis Pakistan dan peraih Nobel Malala Yousafzai.

Dia mengatakan melepaskan diri dari para troll telah membantu kesehatan mentalnya. Warsi sekarang sedang mengejar gelar jurnalisme di Universitas Columbia.

“Saya memutuskan untuk beristirahat dari karir saya di India dan menjauhkan diri dari semua kebencian itu. Dan terlepas dari semua jarak itu, itu masih menghantuiku. Anda bangun untuk itu, pada 1 Januari, awal tahun baru dan Anda mendapatkan begitu banyak pesan dari teman dan kolega Anda bahwa foto Anda ditempel di lelang palsu yang menjijikkan, merendahkan, memalukan ini.”

See also  Perang informasi, perang dunia maya – apa itu dan bagaimana Rusia menggunakannya di Ukraina

“Itu terserah Anda,” katanya. Saya memiliki panggilan telepon yang sangat menyedihkan dengan ayah saya di rumah di India. Dia benar-benar kesal dan dia benar-benar takut akan keselamatan saya, meskipun saya tidak secara fisik di India, karena ketakutan seperti itulah yang ditimbulkannya.”

Pisahkan pribadi dari profesional

Warsi juga merekomendasikan untuk memisahkan kehidupan pribadi dan profesional secara on-line sebanyak mungkin.

“Saya memiliki semacam pembagian antara apa yang publik untuk saya dan apa yang pribadi. Saya pikir itu membantu saya untuk memiliki kontrol lebih besar atas media sosial saya. Jadi Twitter saya bersifat publik di mana saya mengeluarkan pekerjaan saya dan Instagram saya bersifat pribadi, yang hanya untuk teman dan keluarga saya. Jadi saya merahasiakan akun saya sehingga troll Twitter atau Instagram acak tidak akan menemukan saya di sana, ”kata Warsi.

Menyimpan catatan

Gwen Taylor, seorang manajer program di Glitch, sebuah organisasi nirlaba berbasis di Inggris yang bekerja untuk menghilangkan penyalahgunaan on-line, menyarankan untuk mendokumentasikan penyalahgunaan tersebut.

“Mendokumentasikan penyalahgunaan on-line adalah langkah yang sangat penting, tidak hanya untuk memberdayakan diri Anda untuk memahami pola yang terjadi, tetapi juga untuk memberdayakan Anda untuk melaporkannya jika Anda memutuskan untuk melakukannya, dan itu memvalidasi, dengan cara, bahwa itu sulit. dan itu traumatis,” kata mereka.

Jadilah ‘penonton aktif’

Warsi dan Taylor sama-sama mengatakan dalam hal pelecehan on-line, memiliki dukungan dan komunitas sangat penting. Tetapi menjadi bagian dari jaringan pendukung itu juga membutuhkan pengetahuan tentang bagaimana melakukannya.

Taylor mengatakan menjangkau orang-orang sangat berguna, karena pelecehan on-line bisa sangat mengisolasi, tetapi itu membutuhkan perhatian: “Apakah Anda mengenal mereka atau tidak, jangan mengambil tindakan tanpa persetujuan mereka. Penyalahgunaan on-line bisa terasa sangat melemahkan. Anda mungkin berpikir Anda melakukan hal yang benar dengan melaporkannya, atau dengan membalasnya, tetapi sebenarnya bukan itu yang diinginkan orang tersebut. Jadi menjangkau, memeriksa dengan orang tersebut. Mungkin memberi mereka pilihan seperti, ‘Saya sedang berpikir untuk melakukan ini. Apakah itu tidak apa apa? Apakah ada hal lain yang Anda inginkan?’”

See also  Cryptoverse: Gelembung NFT mendapatkan perasaan menyusut

Memiliki jaringan yang dapat melaporkan penyalahgunaan atas nama Anda bisa sangat kuat dan jauh lebih efektif daripada melakukannya sendiri, kata Taylor.

Mereka menunjuk sekelompok anggota parlemen perempuan di seluruh negara di Afrika yang telah membentuk grup WhatsApp untuk mengorganisir dukungan semacam ini. “Setiap kali salah satu dari mereka menerima pelecehan on-line, mereka pergi ke obrolan dan mereka seperti, ‘Bisakah Anda membantu?’ Ini benar-benar kuat, memiliki jaringan ini yang memberdayakan orang-orang yang dapat masuk dan menjadi seperti ‘Ya, saya akan datang dan melaporkannya untuk Anda dan membantu,’” kata Taylor kepada saya.

Perkuat suara mereka, bukan korban mereka

Nasihat lain yang diberikan Taylor tentang cara memberdayakan orang yang dilecehkan dan dilecehkan secara on-line adalah memperkuat orangnya, bukan pelecehannya.

“Bukan memperkuat postingan yang mendapatkan pelecehan, tetapi secara umum, hanya memperkuat pesan mereka, pekerjaan mereka. Kalau artis, retweet. Jika seseorang menulis, mengatakan bahwa Anda menyukai tulisan mereka atau mendorong orang lain untuk membacanya,” kata mereka kepada saya. “Karena sering kali yang terjadi dalam insiden pelecehan on-line adalah bahwa percakapan akhirnya menjadi benar-benar terfokus pada pelecehan tersebut. Dan sebenarnya, kami ingin mengambil dari itu. Kami tidak ingin memberi orang yang menyalahgunakan kekuatan itu.” – Ilmupendidik.com

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Cerita Coda dengan izin.