Organisasi berita tidak lagi mendominasi ruang on-line PH – studi Rappler

Studi ini juga menemukan bahwa pemerintah dan politisi menikmati kepercayaan buta dari beberapa audiens Filipina, bahkan ketika keterlibatan aktor negara Filipina dalam kampanye disinformasi telah terungkap.

MANILA, Filipina – Sementara orang Filipina menghabiskan lebih banyak waktu on-line selama pandemi, organisasi berita terus diserang, dan telah disusul oleh sumber informasi lain dalam hal jangkauan di media sosial.

Sementara itu, pemerintah dan politisi telah mendapatkan lebih banyak di ruang digital. Mereka menikmati kepercayaan buta dari beberapa audiens Filipina, bahkan ketika keterlibatan aktor negara Filipina dalam kampanye disinformasi telah terungkap.

Ini adalah beberapa temuan dari “Affected person Zero: A examine on the Philippine Data Ecosystem” Tim Peneliti Rappler yang dirilis pada Kamis, 17 Februari. Laporan tersebut merinci bagaimana ruang digital di Filipina telah berkembang dan membuat orang Filipina lebih rentan terhadap manipulasi.

Studi, yang dilakukan dengan dukungan dari Internews dan yang menggunakan metodologi Penilaian Ekosistem Informasi Internews, berusaha untuk mengeksplorasi dinamika lingkungan media Filipina dan bagaimana informasi dan disinformasi mengalir melaluinya.

Secara khusus, Rappler mengeksplorasi tema-tema yang dominan selama pemerintahan Duterte, yaitu perang melawan narkoba, serangan terhadap pers, dan pesan seputar Darurat Militer dan pemerintahan otoriter.

Berikut adalah ringkasan dari temuan penelitian:

  • Paparan orang Filipina ke web meningkat karena pandemi. Mayoritas mengatakan mereka telah menghabiskan lebih dari empat jam sehari di media sosial sejak pandemi dimulai.
  • Setidaknya 1 dari setiap 3 pengguna web Filipina baru mengenal media digital dan karenanya rentan terhadap disinformasi dan teknik manipulasi on-line. Beberapa responden mengatakan bahwa mereka melihat komentar untuk mengukur kebenaran informasi dalam postingan.
  • Sementara organisasi media tetap menjadi yang teratas dalam hal pengikut media sosial, mereka tidak lagi mendominasi ekosistem informasi.
  • Kepercayaan adalah pertimbangan utama dalam mengikuti grup, halaman, dan saluran media sosial, tetapi pertimbangan utama lainnya adalah nilai hiburan dan keramahan. Ini menimbulkan risiko, karena saluran media sosial yang diberi label sebagai saluran hiburan ditemukan telah mengalihkan fokus mereka ke konten yang sangat partisan, dengan beberapa termasuk disinformasi.
See also  Musk berusaha untuk memasukkan lebih sedikit uang dalam pembiayaan kesepakatan Twitter baru – sumber

  • Mayoritas responden survei mengatakan bahwa mereka dapat mengetahui berita asli dari berita palsu, tetapi diskusi kelompok terfokus mengungkapkan bahwa beberapa masih mempercayai klaim palsu yang telah diperiksa faktanya. Klaim yang dibantah ini termasuk klaim seputar Darurat Militer, dugaan pelanggaran ABS-CBN, dan perang narkoba.
  • Kesamaan ditemukan antara disinformasi di Filipina dan mannequin propaganda Rusia “Firehose of Falsehood”, yang dicirikan sebagai quantity tinggi dan multi-saluran, cepat, terus menerus, dan berulang, kurang komitmen terhadap realitas objektif, dan kurang komitmen terhadap konsistensi. . Ini diamati terutama dalam kasus narasi revisionis tentang Darurat Militer dan pencapaian Marcos, dan pesan tentang serangan terhadap pers dan dukungan untuk perang narkoba.

Propaganda Jaringan: Bagaimana Marcos menulis ulang sejarah

  • Metanarasi yang meluas terhadap media arus utama mengarahkan khalayak untuk mengikuti influencer media sosial yang hiper-partisan sebagai sumber informasi “alternatif”. Media sering dituduh “menyembunyikan kebenaran” dan menolak untuk melaporkan dugaan pencapaian pemerintahan Duterte dan rezim Marcos.
  • Pemerintah dan politisi telah mendapatkan eksposur di media sosial karena platform yang meningkatkan saluran mereka untuk konten yang terkait dengan COVID-19. Beberapa menyatakan bahwa mereka memercayai informasi selama itu berasal dari sumber resmi – pola pikir yang berbahaya, mengingat aktor negara Filipina sebelumnya ditemukan berada di balik sejumlah kaskade disinformasi.

Dengan undang-undang anti-teror, kebencian dan disinformasi yang disponsori polisi menjadi lebih berbahaya

  • Kebijakan platform yang tidak koheren, pengabaian, dan fokus pada keterlibatan memungkinkan disinformasi berkembang dan mengurangi jangkauan media berita. Langkah-langkah untuk mengelola penyebaran semua berita COVID-19, dalam upaya untuk melawan informasi yang salah, akhirnya memengaruhi jangkauan liputan berita selama pandemi. Ini termasuk cerita terkait kekhawatiran tentang ketidakefisienan pemerintah dalam menanggapi pandemi, dan masalah penggunaan dana publik. Ini mempersulit organisasi berita untuk memberikan pemeriksaan dan keseimbangan pada pesan pemerintah di media sosial.
See also  Musk menjanjikan lebih banyak ekuitas untuk mendanai kesepakatan Twitter, membatalkan pinjaman margin

Mengikuti temuan ini, Rappler membuat daftar rekomendasi untuk berbagai sektor untuk membantu menjaga integritas pemilu 2022 dan untuk melawan disinformasi:

  • Untuk mengatasi serangan terhadap pers Filipina, kelompok harus mempromosikan dan memperkuat sumber berita yang kredibel dan mendukung jurnalisme kepentingan publik.
  • Menjelang pemilu 2022, KPU dan kelompok pengawas pemilu harus mempromosikan integritas pemilu dan menegakkan transparansi dan akuntabilitas. Ini melibatkan lebih banyak regulasi tentang kampanye media sosial.
  • Perlakukan disinformasi sebagai bentuk penipuan pemilu, dan panggil kandidat yang menggunakan taktik disinformasi untuk keuntungan mereka.
  • Lembaga dan kelompok advokasi harus membahas bagaimana algoritme mereka memperkuat disinformasi dan kebencian.
  • Media harus meminta pertanggungjawaban kandidat atas disinformasi yang mereka langgengkan dan propaganda yang menguntungkan mereka, dan memprioritaskan disinformasi sebagai isu pemilu.

Baca laporan lengkapnya di sini. – Ilmupendidik.com