Musk menyegel kesepakatan $44-B untuk Twitter, berjanji untuk mengalahkan bot spam


NEW YORK, AS – Elon Musk mencapai kesepakatan untuk membeli Twitter senilai $44 miliar tunai pada Senin, 25 April, dalam sebuah transaksi yang akan mengalihkan kendali platform media sosial yang dihuni oleh jutaan pengguna dan pemimpin world ke orang terkaya di dunia.

Ini adalah momen penting bagi perusahaan berusia 16 tahun yang muncul sebagai salah satu alun-alun paling berpengaruh di dunia dan sekarang menghadapi serangkaian tantangan.

Musk telah mengkritik moderasi Twitter dan, menyebut dirinya sebagai absolutis kebebasan berbicara, mengatakan bahwa algoritma Twitter untuk memprioritaskan tweet harus dipublikasikan dan dikritik memberikan terlalu banyak kekuatan pada layanan kepada perusahaan yang beriklan.

Konservatif politik berharap bahwa rezim Musk akan berarti lebih sedikit moderasi dan pemulihan kembali individu yang dilarang termasuk mantan Presiden Donald Trump.

Musk sendiri juga telah menjelaskan tweak yang ramah pengguna ke layanan, seperti tombol edit dan mengalahkan “bot spam” yang mengirim tweet yang tidak diinginkan dalam jumlah besar.

Diskusi mengenai kesepakatan itu, yang minggu lalu tampak tidak pasti, dipercepat selama akhir pekan setelah Musk merayu pemegang saham Twitter dengan rincian pembiayaan dari tawarannya.

Di bawah tekanan, Twitter mulai bernegosiasi dengan Musk untuk membeli perusahaan dengan harga $54,20 per saham yang diusulkan.

“Kebebasan berbicara adalah landasan demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan,” kata Musk dalam sebuah pernyataan.

Saham Twitter naik 5,7% pada hari Senin menjadi ditutup pada $51,70. Kesepakatan itu mewakili hampir 40% premi dari harga penutupan sehari sebelum Musk mengungkapkan bahwa dia telah membeli lebih dari 9% saham.

See also  Tawaran Elon Musk menyoroti peran unik Twitter dalam wacana publik – dan perubahan apa yang mungkin terjadi

Meski begitu, tawaran tersebut berada di bawah kisaran $70 tempat Twitter diperdagangkan tahun lalu.

“Saya pikir jika perusahaan diberi cukup waktu untuk berubah, kami akan menghasilkan jauh lebih banyak daripada yang ditawarkan Musk saat ini,” kata Jonathan Boyar, direktur pelaksana di Boyar Worth Group, yang memegang saham di Twitter.

Namun, dia menambahkan, “transaksi ini memperkuat keyakinan kami bahwa jika pasar publik tidak menilai perusahaan dengan benar, pihak pengakuisisi pada akhirnya akan melakukannya.”

Langkah Musk melanjutkan tradisi miliarder yang membeli kendali atas platform media berpengaruh yang mencakup pengambilalihan New York Submit oleh Rupert Murdoch pada tahun 1976 dan Wall Road Journal pada tahun 2007 dan akuisisi Washington Submit oleh Jeff Bezos pada tahun 2013.

Twitter mengatakan Musk mendapatkan $ 25,5 miliar utang dan pembiayaan pinjaman margin dan memberikan komitmen ekuitas $ 21 miliar.

Musk, yang memiliki kekayaan $268 miliar menurut Forbes, mengatakan bahwa dia tidak terlalu peduli dengan ekonomi Twitter.

“Memiliki platform publik yang dapat dipercaya secara maksimal dan inklusif secara luas sangat penting bagi masa depan peradaban. Saya sama sekali tidak peduli dengan ekonomi,” katanya dalam pembicaraan publik baru-baru ini.

Pentingnya luar biasa

Musk adalah kepala eksekutif pembuat mobil listrik Tesla dan perusahaan kedirgantaraan SpaceX, dan tidak jelas berapa banyak waktu yang akan dia curahkan untuk Twitter.

“Ini adalah berita bagus bagi pemegang saham Twitter karena sepertinya perusahaan tidak akan memperbaikinya dalam waktu dekat. Pemegang saham Tesla tidak senang bahwa Musk harus mengalihkan lebih banyak perhatian dari memenangkan perlombaan EV (kendaraan listrik),” Edward Moya, dan analis di dealer mata uang OANDA, mengatakan dalam electronic mail kepada klien.

See also  Twitter akan membayar $150 juta untuk menyelesaikan masalah privasi dan keamanan dengan AS

Namun, akun Twitter Musk yang berjumlah 80 juta orang dipandang sebagai alat hubungan masyarakat yang penting dan free of charge untuk Tesla.

Transaksi Twitter telah disetujui oleh dewan dan sekarang tunduk pada suara pemegang saham. Tidak ada rintangan peraturan yang diharapkan, kata para analis.

Daniel Ives, seorang analis di Wedbush, mengatakan dewan direksi perusahaan menentang tembok begitu Musk merinci paket pembiayaannya dan tidak ada penawar atau ksatria putih lain yang muncul.

Tidak segera jelas berapa biaya perpisahan itu atau siapa yang akan menjalankan perusahaan baru.

Pentingnya Twitter sebagai corong bagi politisi, pembangkang politik, dan aktivis memungkiri ukurannya yang relatif kecil.

Meskipun hanya sekitar sepersepuluh dari ukuran platform media sosial yang jauh lebih besar seperti Fb Meta Platforms Inc, itu telah dikreditkan dengan membantu menelurkan pemberontakan Musim Semi Arab dan dituduh berperan dalam penyerbuan 6 Januari 2021 di AS. ibukota.

Setelah Twitter melarang mantan Presiden Donald Trump karena kekhawatiran seputar hasutan kekerasan setelah serangan US Capitol tahun lalu oleh para pendukungnya, Musk mentweet: “Banyak orang akan sangat tidak senang dengan teknologi tinggi Pantai Barat sebagai wasit de facto kebebasan berbicara. .”

Trump, yang perusahaannya sedang membangun saingan Twitter bernama Reality Social, mengatakan dia tidak akan kembali ke Twitter, menurut wawancara Fox Information.

Gedung Putih pada hari Senin menolak untuk mengomentari kesepakatan Musk, tetapi mengatakan bahwa Presiden Joe Biden telah lama khawatir tentang kekuatan platform media sosial.

“Kekhawatiran kami bukanlah hal baru,” kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, seraya menambahkan bahwa platform tersebut perlu dimintai pertanggungjawaban. “Presiden telah lama berbicara tentang kekhawatirannya tentang kekuatan platform media sosial, termasuk Twitter dan lainnya, untuk menyebarkan informasi yang salah.” – Ilmupendidik.com

See also  Musk bergabung dengan dewan Twitter, menjanjikan perubahan