Musk memposting polling untuk tombol edit di Twitter, CEO meminta untuk memilih dengan hati-hati

Jajak pendapat itu dilakukan setelah Musk mengungkapkan 9,2% saham di Twitter senilai hampir $3 miliar, menjadikannya pemegang saham terbesar situs micro-blogging.

Chief Government Officer Tesla Inc Elon Musk memposting polling Twitter pada hari Senin, 4 April, menanyakan pengguna apakah mereka menginginkan tombol edit.

Jajak pendapat muncul setelah Musk mengungkapkan 9,2% saham di Twitter pada hari sebelumnya, senilai hampir $3 miliar, yang menjadikannya pemegang saham terbesar situs micro-blogging.

“Apakah Anda ingin tombol edit?” Musk bertanya di menciak.

Membalas jajak pendapat Musk, CEO Twitter Parag Agrawal tweeted bahwa konsekuensi dari polling akan menjadi penting. “Silakan memilih dengan hati-hati,” katanya.

Pada 1 April, Twitter telah men-tweet sebuah pesan di akun resminya, mengatakan bahwa ia sedang mengerjakan fitur “edit” yang telah lama ditunggu-tunggu. Ketika ditanya apakah tweet itu lelucon, perusahaan itu kemudian berkata, “Kami tidak dapat mengonfirmasi atau menyangkal tetapi kami dapat mengedit pernyataan kami nanti.”

Pengaruh Musk berperan?

Dalam waktu kurang dari tiga jam sejak polling dimulai, lebih dari 1,2 juta pengguna memilih, dengan lebih dari 75% dari mereka mendukung opsi edit.

Pekan lalu, dalam jajak pendapat lain, Musk bertanya apakah alogritma Twitter harus open supply. Lebih dari 82% pengguna mengatakan ya, sementara mantan CEO Jack Dorsey mengatakan, “pilihan algoritme mana yang akan digunakan (atau tidak) harus terbuka untuk semua orang.”

Seorang pengguna Twitter yang produktif, Musk memiliki lebih dari 80 juta pengikut sejak bergabung dengan situs tersebut pada tahun 2009 dan telah menggunakan platform tersebut untuk membuat beberapa pengumuman, termasuk menggoda kesepakatan go-private untuk Tesla yang membawanya ke air panas dengan regulator.

Namun, akhir-akhir ini, orang terkaya di dunia mengkritik platform media sosial dan kebijakannya, dan baru-baru ini menjalankan jajak pendapat Twitter yang menanyakan kepada pengguna apakah mereka percaya platform tersebut mematuhi prinsip kebebasan berbicara, yang lebih dari 70% memilih “tidak .” – Ilmupendidik.com

See also  Negara bagian AS akan mempekerjakan ahli untuk menangkap informasi yang salah tentang pemilu lebih awal – NY Instances