Mitos kesehatan media sosial menghancurkan kehidupan gadis remaja

Seperti yang diterbitkan olehCerita Coda

Ronja Holopainen tidak bermaksud jatuh ke lubang kelinci. Tapi, seperti banyak hal on-line, itu terjadi begitu saja. Suatu hari di musim semi yang lalu, mahasiswa kedokteran berusia 21 tahun itu sedang menelusuri Instagram ketika dia tersandung ke dunia yang aneh dari informasi yang salah.

Perjalanannya dimulai dengan cukup sederhana. Mencari di Instagram menggunakan tagar “periode” dan “menstruasi”, dia dengan cepat menemukan banyak postingan yang mempromosikan ide-ide yang tidak berdasar, seperti gadis-gadis yang dapat mengatur atau memprediksi menstruasi berdasarkan tanda-tanda astrologi mereka. Mengunjungi akun yang bertanggung jawab atas mereka tampaknya mengisi feed-nya dengan lebih banyak kebohongan.

“Ketika Anda sampai ke satu halaman, Anda mulai menggulir ke halaman berikutnya dan berikutnya, dan berakhir di suatu tempat di net yang dalam,” katanya.

Quantity distorsi dan ketidakakuratan mengguncang Holopainen. Jadi, dia memutuskan untuk menemui mereka secara langsung. Dia dalam posisi yang baik untuk melakukannya. Selama tujuh tahun terakhir, dia telah berkampanye dengan organisasi hak-hak perempuan international Plan Worldwide. Menyatukan pengalaman kedokteran dan advokasinya, dia membuat halaman Instagram — theperiodmove — untuk membantu para gadis keluar dari rawa pseudosains yang banyak dari mereka tanpa disadari tersandung.

Pada 1 Mei, ia menerbitkan postingan pertamanya: kotak merah muda lembut yang merinci bagaimana informasi yang salah meresap ke dalam diskusi tentang menstruasi. “Karena sifat tabu tentang menstruasi, banyak informasi yang salah dan disinformasi tersebar,” tulisnya. “Ini dapat menyebabkan keyakinan yang salah dan bahkan berbahaya.”

Bukan rahasia lagi bahwa ruang digital kita penuh dengan teori konspirasi dan berita palsu. Tetapi penelitian baru dari Plan Worldwide menunjukkan bahwa disinformasi sangat merugikan wanita dan gadis muda, memaparkan mereka pada ide-ide yang berbahaya bagi kesejahteraan fisik mereka, mengikis kepercayaan mereka dalam proses demokrasi dan berdampak negatif pada kesehatan psychological mereka. Laporan itu muncul di tengah meningkatnya pengawasan terhadap pengaruh media sosial pada remaja, menyusul serangkaian tuduhan memberatkan dari seorang whistleblower Fb tentang dampak “beracun” Instagram pada gadis-gadis remaja, termasuk memperburuk gangguan makan dan ide bunuh diri.

See also  51% orang Filipina kesulitan menemukan berita palsu di media – SWS

Studi Plan Worldwide mensurvei lebih dari 26.000 gadis di 26 negara tentang keterpaparan mereka terhadap disinformasi dan menemukan sejumlah besar dirugikan oleh mitos on-line. Di Amerika Serikat, 80% wanita muda mengatakan informasi yang salah telah berdampak negatif pada kehidupan mereka, sementara Brasil dan Filipina masing-masing melaporkan 91% dan 95%. Sepertiga melaporkan bahwa itu telah merusak kesehatan psychological mereka, membuat mereka lebih stres dan cemas, dan 20% mengatakan keyakinan mereka pada hasil pemilu telah dikompromikan.

Laporan itu juga dengan jelas menunjukkan bahwa disinformasi digital dapat memengaruhi keputusan yang dibuat para gadis tentang kesehatan fisik mereka. Misalnya, seperempat wanita muda mempertanyakan apakah akan divaksinasi terhadap virus corona. Seperti Holopainen, mereka juga telah dihadapkan oleh sejumlah besar misinformasi kesehatan yang salah – salah satunya, di Brasil, ingat menemukan sebuah posting yang menunjukkan bahwa tampon menyebabkan kanker.

Banjir informasi yang salah terkait kesehatan reproduksi telah memperkenalkan Generasi Z ke berbagai influencer baru: dokter menyanggah kesalahan informasi on-line tentang penyakit menular seksual, kesuburan, vaksin human papillomavirus, pengendalian kelahiran, dan masalah kesehatan reproduksi lainnya dalam video yang tajam dan seukuran gigitan di TikTok dan Instagram. Namun, bagi sebagian besar dokter, penghilangan mitos sering terjadi saat mereka bertemu pasien.

Praktisi medis yang berbasis di AS Trish Hutchison dan Melisa Holmes secara rutin mengajukan serangkaian pertanyaan berbasis media sosial tentang topik mulai dari vaksin virus corona hingga infertilitas. Hutchison, seorang dokter yang bekerja di School of Charleston di South Carolina, dan Holmes, seorang dokter kandungan-ginekologi di negara bagian, juga menjalankan pusat pendidikan seksual on-line untuk orang tua dan remaja yang disebut Girlology. Pekerjaan ini telah memungkinkan mereka untuk melihat bahwa apa yang dilihat wanita muda di layar sering berpindah langsung ke pilihan dan keyakinan kehidupan nyata mereka.

See also  Pernyataan kepala WHO tentang kebijakan COVID-19 China diblokir di media sosial negara itu

Kebohongan tentang produk menstruasi — seperti mitos bahwa tampon non-organik membocorkan bahan kimia ke dalam tubuh anak perempuan — tersebar luas. Namun, kebohongan paling umum yang mereka bantah dengan sabar adalah bahwa pil KB menyebabkan kemandulan atau bahwa wanita perlu secara berkala berhenti menggunakan kontrasepsi untuk “membersihkan” tubuh mereka. “Satu-satunya hal yang terjadi ketika Anda berhenti dari pengendalian kelahiran adalah bahwa Anda mengalami kehamilan yang tidak diinginkan,” kata Holmes.

Mereka juga secara rutin menghadapi kesalahpahaman tentang kebersihan wanita, sebagian besar disebarkan oleh vendor on-line produk pseudoscientific yang mengklaim mempromosikan kebersihan vagina. “Vagina yang merawat sendiri sangat besar di Instagram,” kata Hutchison kepada saya. “Saya mengeluarkan setangkai lavender dari vagina beberapa minggu yang lalu, karena TikTok berbicara tentang cara membersihkan diri. Jangan lakukan itu.”

Beberapa saluran media sosial memberikan penekanan besar pada perawatan diri dan analysis, membuat mereka menunda mengunjungi dokter sampai kondisinya lebih lanjut dari yang seharusnya. Holmes menunjuk pasien yang mengalami infeksi ginjal setelah mencoba mengobati sendiri infeksi saluran kemih dengan jus cranberry, atau wanita muda yang mengalami kondisi kulit setelah menggunakan pengobatan DIY untuk mengobati apa yang mereka yakini sebagai infeksi jamur.

“Ada begitu banyak pengobatan mandiri yang terjadi berdasarkan Dr. Google sehingga orang-orang kemudian mendapatkan perawatan kesehatan dari penyedia tepercaya dan berlisensi,” kata Holmes. “Seseorang mungkin berpikir mereka memiliki infeksi jamur dan tidak membaik dan mereka telah mencarinya secara on-line. Mereka akhirnya masuk dan mereka mendapat infeksi herpes yang parah, dan mereka tidak mengenali apa itu. Kami pasti melihat lebih banyak informasi yang salah dan itu berdampak pada orang dengan cara yang lebih besar daripada sebelumnya.” – Ilmupendidik.com

See also  Vietnam merencanakan undang-undang penghapusan 24 jam untuk konten media sosial 'ilegal' – sumber

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Cerita Coda dengan izin.