Miliarder pertambangan Australia mengajukan gugatan terhadap Fb atas iklan penipuan

Andrew Forrest meluncurkan proses pidana terhadap Fb di Australia, menuduhnya ‘gagal menciptakan kontrol atau budaya perusahaan untuk mencegah sistemnya digunakan untuk melakukan kejahatan’

SYDNEY, Australia – Raja bijih besi Andrew Forrest mengatakan pada hari Kamis, 3 Februari, ia meluncurkan proses pidana terhadap Fb Meta Platform di pengadilan Australia, menuduhnya melanggar undang-undang anti pencucian uang dan platformnya digunakan untuk menipu warga Australia.

Forrest, orang terkaya Australia dan ketua Fortescue Metals Group, mengatakan dia mengambil tindakan untuk menghentikan orang kehilangan uang karena penipuan iklan clickbait, seperti yang menggunakan gambarnya untuk mempromosikan skema cryptocurrency.

Gugatan yang diajukan oleh Forrest di Magistrates Courtroom of Western Australia menuduh Fb “gagal menciptakan kontrol atau budaya perusahaan untuk mencegah sistemnya digunakan untuk melakukan kejahatan.”

Itu juga menuduh Fb secara kriminal sembrono dengan tidak mengambil langkah yang cukup untuk menghentikan penjahat menggunakan platform media sosialnya untuk mengirim iklan penipuan untuk menipu pengguna Australia.

Gugatan itu muncul setelah Forrest mengatakan dia membuat beberapa permintaan yang meminta Fb untuk mencegah citranya digunakan untuk mempromosikan rencana investasi, termasuk dalam surat terbuka kepada Kepala Eksekutif Mark Zuckerberg pada November 2019.

Fb, yang mengubah namanya menjadi Meta tahun lalu, menolak mengomentari gugatan tersebut tetapi mengatakan bahwa secara umum selalu mengambil “pendekatan multifaset” untuk menghentikan iklan semacam itu muncul dan telah memblokir pengiklan.

“Kami berkomitmen untuk menjauhkan orang-orang ini dari platform kami,” kata juru bicara Meta dalam sebuah pernyataan melalui e mail.

Beberapa iklan, yang menggunakan gambar Forrest dan diklaim mempromosikan skema investasi cryptocurrency, telah muncul di Fb sejak Maret 2019, kata gugatan itu.

“Tindakan ini diambil atas nama orang-orang Australia sehari-hari – Ibu dan Ayah, Nenek dan Kakek – yang bekerja sepanjang hidup mereka untuk mengumpulkan tabungan mereka dan untuk memastikan tabungan itu tidak ditipu oleh scammers,” kata Forrest dalam sebuah pernyataan.

See also  Pemilik Fb Meta akan memblokir akses ke RT Rusia, Sputnik di UE

Di bawah hukum Australia, penuntutan pribadi terhadap perusahaan asing atas dugaan pelanggaran di bawah KUHP Persemakmuran memerlukan persetujuan dari jaksa agung negara tersebut.

“Jaksa Agung telah memberikan persetujuannya untuk penuntutan pribadi terhadap Fb sehubungan dengan dugaan pelanggaran berdasarkan sub-bagian 400,7 (2) KUHP,” kata Steven Lewis, kepala Mark O’Brien Authorized, yang akan mewakili Forrest di pengadilan. kasus.

Kantor Jaksa Agung Michaelia Money tidak segera menanggapi permintaan yang meminta komentar.

Jika Fb terbukti bersalah, Fb akan menghadapi hukuman maksimum A$126.000 ($90.000) untuk masing-masing dari tiga dakwaan, kata Lewis.

Sidang awal telah ditetapkan pada 28 Maret, kata Forrest.

Pada September tahun lalu, Forrest mengajukan kasus perdata terpisah terhadap Fb di Pengadilan Tinggi California, County San Mateo.

Fb berada di bawah tekanan di Australia setelah awalnya tidak setuju dengan undang-undang baru yang mengharuskannya dan Google untuk membayar tautan ke konten perusahaan media. – Ilmupendidik.com