Korea Selatan mengembangkan tato nanoteknologi sebagai alat pemantau kesehatan

Tinta tato elektronik terbuat dari logam cair dan nanotube karbon yang dapat memberikan informasi penting tubuh

Orang Korea Selatan mungkin akan segera dapat membawa perangkat di dalam tubuh mereka sendiri dalam bentuk tato dipesan lebih dahulu yang secara otomatis memperingatkan mereka tentang potensi masalah kesehatan, jika proyek tim sains membuahkan hasil.

Para peneliti di Korea Superior Institute of Science and Know-how (KAIST) di kota Daejeon barat daya Seoul telah mengembangkan tinta tato elektronik yang terbuat dari logam cair dan karbon nanotube yang berfungsi sebagai bioelektroda.

Dihubungkan ke perangkat elektrokardiogram (EKG) atau biosensor lainnya, alat ini dapat mengirimkan pembacaan detak jantung pasien dan tanda-tanda very important lainnya seperti glukosa dan laktat ke monitor.

Para peneliti akhirnya bertujuan untuk dapat membuang biosensor.

“Di masa depan, apa yang kami harapkan adalah menghubungkan chip nirkabel yang terintegrasi dengan tinta ini, sehingga kami dapat berkomunikasi, atau kami dapat mengirim sinyal bolak-balik antara tubuh kami ke perangkat eksternal,” kata pemimpin proyek Steve Park, seorang profesor ilmu materials dan teknik.

Monitor semacam itu secara teori dapat ditempatkan di mana saja, termasuk di rumah pasien.

Tinta non-invasif dan terbuat dari partikel berdasarkan galium, logam lunak keperakan yang juga digunakan dalam semikonduktor atau termometer. Tabung nano karbon berhias platinum membantu menghantarkan listrik sekaligus memberikan daya tahan.

“Ketika dioleskan ke kulit, bahkan dengan menggosok tato tidak akan lepas, yang tidak mungkin hanya dengan logam cair,” kata Park. – Ilmupendidik.com

See also  Peneliti Jepang mengembangkan sumpit listrik untuk meningkatkan rasa asin