Kelompok peretas Nameless mengobarkan perang dunia maya melawan Rusia. Seberapa efektif mereka?

Nameless telah meluncurkan serangan siber di situs net dan media pemerintah Rusia, dan mengklaim telah mencuri informasi yang dapat berguna bagi Ukraina

Serangkaian serangan dunia maya telah mempengaruhi sistem digital Ukraina sejak invasi Rusia dimulai. Segera menjadi jelas bahwa pendekatan “boot on the bottom” Rusia akan dilengkapi dengan serangan cyber paralel.

Pekan lalu Ukraina meminta warganya untuk menggunakan keyboard mereka dan membela negara dari ancaman dunia maya Rusia. Pada saat yang sama, sebuah kampanye sedang berlangsung di antara kelompok hacktivist Nameless, menyerukan tentara international pejuang cyber untuk menargetkan Rusia.

Siapa Anonim?

Nameless adalah komunitas aktivis international yang telah beroperasi setidaknya sejak 2008. Ini membawa potensi gangguan dunia maya yang signifikan dalam konteks invasi Rusia ke Ukraina.

Kelompok ini sebelumnya mengklaim bertanggung jawab atas tindakan hacktivisme terhadap berbagai goal, termasuk terhadap bisnis besar dan pemerintah. Kegiatan Nameless sering dikaitkan dengan peristiwa besar, dan kelompok tersebut mengklaim memiliki agenda “anti-penindasan”.

Kolektif tidak memiliki struktur atau kepemimpinan yang pasti. Tindakan hanya dilakukan di bawah spanduk “Anonim”, dengan beberapa laporan tentang aturan keterlibatan terbatas yang digunakan untuk memandu tindakan (walaupun ini kemungkinan besar tidak berubah).

Karena Nameless adalah sebuah gerakan, tanpa standing hukum formal atau aset, tanggung jawab atas tindakan beralih ke individu. Tapi tetap ada masalah mendasar atribusi dalam insiden keamanan siber, di mana sulit untuk menentukan sumber spesifik untuk serangan apa pun.

Pada 16 Februari, Nameless TV memposting pesan video dengan serangkaian rekomendasi dan ancaman. Bersandar pada citra “peretas” stereotip, pembicara bertopeng mengeluarkan peringatan serius kepada Rusia:

“Jika ketegangan terus memburuk di Ukraina, maka kita bisa menyandera […] sistem kontrol industri. Satu-satunya pihak yang harus disalahkan jika kita meningkatkannya adalah pihak yang sama yang memulainya sejak awal dengan penumpukan pasukan, ancaman kekanak-kanakan, dan gelombang ultimatum yang tidak masuk akal.”

Beberapa situs net pemerintah Rusia dan outlet media sejak itu menjadi sasaran, dengan Nameless mengambil kredit atas saluran Twitter.

Serangan tersebut telah memanfaatkan teknik penolakan layanan terdistribusi yang sama yang digunakan dalam banyak serangan dunia maya sebelumnya, termasuk serangan terhadap perbankan Ukraina dan situs net pemerintah. Dalam serangan seperti itu, penyerang membuat situs net yang ditargetkan offline dengan membanjiri mereka dengan lalu lintas bot.

Insiden lebih lanjut termasuk pencurian dan publikasi information Departemen Pertahanan Rusia, yang mungkin berisi informasi sensitif yang berguna bagi para pejuang di Ukraina. E-mail dari produsen senjata Belarusia Tetraedr dan information dari Institut Nuklir Rusia juga dilaporkan telah diakses.

Masih terlalu dini untuk menentukan seberapa berguna information ini. Sebagian besar informasi yang dicuri akan dalam bahasa Rusia, yang berarti penerjemah akan diperlukan untuk membantu memeriksanya.

Saluran TV Rusia juga diserang dan dibuat memutar musik Ukraina dan menampilkan berita konflik tanpa sensor dari sumber berita di luar Rusia.

Sulit untuk memastikan bahwa Nameless memang melakukan serangan cyber yang diklaim sebagai tanggung jawabnya. Gerakan ini didasarkan pada anonimitas, dan tidak ada sarana verifikasi yang layak. Namun taktik, goal, dan sandiwara yang ditampilkan konsisten dengan serangan sebelumnya yang diklaim oleh kelompok tersebut.

Juga, bahkan jika beberapa serangan bukanlah akibat langsung dari tindakan Nameless, orang dapat berargumen bahwa ini tidak terlalu penting. Anonim adalah tentang dianggap memiliki dampak.

Apakah itu akan membuat perbedaan?

Tidak mungkin serangan cyber yang diklaim oleh Nameless akan berdampak signifikan pada niat atau taktik militer Rusia. Yang mengatakan, tindakan ini dapat memberikan intelijen kunci tentang taktik khusus yang digunakan Rusia, yang akan berharga bagi Ukraina dan sekutu mereka.

Manfaat lebih lanjut adalah bahwa dampak invasi terhadap orang-orang Ukraina mendapatkan lebih banyak publisitas – terutama di Rusia, di mana berita disensor secara signifikan. Ini dapat membantu melawan mesin propaganda domestik Rusia, dan menghadirkan pandangan yang lebih seimbang tentang berbagai peristiwa.

Serangan siber kemungkinan akan terus meningkat di kedua sisi, yang melibatkan aktor negara dan non-negara. Pusat Koordinasi dan Respons Insiden Komputer Nasional Rusia telah menaikkan tingkat ancamannya menjadi “kritis”, menunjukkan kekhawatiran tentang infrastruktur Rusia yang menjadi sasaran melalui serangan dunia maya.

Peretas warga

Di samping Nameless, sejumlah besar profesional cyber Ukraina telah secara sukarela membantu pertahanan cyber Ukraina. Para sukarelawan diatur melalui saluran Telegram dan aplikasi terenkripsi lainnya.

Tujuan mereka termasuk mempertahankan infrastruktur kritis Ukraina, membantu pemerintah dengan spionase dunia maya, menghapus disinformasi Rusia dari net, dan menargetkan infrastruktur Rusia, financial institution, dan situs net pemerintah.

Namun terlepas dari laporan sekitar 175.000 bergabung dengan saluran Telegram tentara cyber, dampaknya sejauh ini masih belum jelas. – Ilmupendidik.com

Artikel ini awalnya muncul di The Dialog.

Jennifer Medbury, Dosen Intelijen dan Keamanan, Universitas Edith Cowan

Paul Haskell-Dowland, Profesor Praktik Keamanan Siber, Universitas Edith Cowan

See also  Bagaimana AI membentuk perlombaan senjata keamanan siber