Kelompok hak asasi Hong Kong mengatakan situs net tidak dapat diakses melalui beberapa jaringan

‘Jika ini bukan hanya kerusakan teknis … maka ini merupakan pukulan serius bagi kebebasan web,’ kata kepala eksekutif Hong Kong Watch Benedict Rogers

HONG KONG – Situs net kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Inggris, Hong Kong Watch, tidak dapat diakses melalui beberapa jaringan di kota yang dikuasai China itu, memicu kekhawatiran sensor web di pusat keuangan world itu, kata organisasi itu.

Kepala eksekutif Hong Kong Watch Benedict Rogers mengatakan dia khawatir masalah ini bisa menjadi bagian dari tindakan keras di bawah undang-undang keamanan nasional kota, yang memberdayakan polisi untuk meminta penyedia layanan “menghapus” informasi atau “memberikan bantuan” pada kasus keamanan nasional.

Beijing memberlakukan undang-undang keamanan menyeluruh di Hong Kong pada tahun 2020 yang menghukum apa yang secara luas didefinisikan oleh pihak berwenang sebagai subversi, pemisahan diri, kolusi dengan pasukan asing, dan terorisme dengan hukuman penjara seumur hidup.

“Jika ini bukan hanya kerusakan teknis, dan warga Hong Kong tidak lagi dapat mengakses situs net kami karena undang-undang keamanan nasional, maka ini merupakan pukulan serius bagi kebebasan web,” kata Rogers dalam sebuah pernyataan pada Senin malam.

Polisi Hong Kong tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Beberapa upaya wartawan Reuters di Hong Kong untuk mengakses situs net www.hongkongwatch.org tidak berhasil, tanpa menggunakan jaringan pribadi digital.

Penyedia layanan web PCCW, HKBN dan China Cell (HK) tidak menanggapi permintaan komentar. Hong Kong Watch mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa situs webnya tidak dapat diakses di tiga jaringan tersebut, antara lain.

Pasal 9 undang-undang keamanan nasional menyatakan bahwa pemerintah Hong Kong akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperkuat regulasi web “atas hal-hal yang berkaitan dengan keamanan nasional”. Ini juga menyatakan bahwa kebebasan berbicara “harus dilindungi sesuai dengan hukum.”

See also  VIRAL: Klip Lino Brocka berbicara tentang tragedi Manila Movie Middle

Tahun lalu, sebuah situs net yang memperingati pembunuhan pengunjuk rasa di dalam dan sekitar Lapangan Tiananmen Beijing pada tahun 1989 juga tidak dapat diakses di Hong Kong. Upaya Reuters di Hong Kong untuk mengakses situs itu pada hari Selasa tidak berhasil.

Polisi Hong Kong mengatakan dalam sebuah komentar kepada Reuters pada saat itu bahwa mereka tidak akan mengomentari kasus individu, tetapi mengatakan mereka dapat meminta penyedia layanan untuk mengambil “tindakan pelarangan” terhadap pesan elektronik yang diposting di platform elektronik yang dapat membahayakan keamanan nasional, mengutip artikel 43 undang-undang.

Polisi tidak merinci pada saat itu konten apa yang mereka anggap berpotensi ilegal.

Sementara web di daratan China sangat disensor dan akses ke platform media sosial asing dan situs berita diblokir, penduduk Hong Kong dijanjikan kebebasan yang lebih besar di bawah kerangka “satu negara, dua sistem” yang disepakati ketika bekas jajahan Inggris itu kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997. – Ilmupendidik.com