Kedatangan Elon Musk menimbulkan ketakutan di antara beberapa karyawan Twitter

Setelah pengungkapan mengejutkan bahwa Elon Musk, seorang ‘mutlak kebebasan berbicara’, memperoleh cukup banyak saham untuk menjadi pemegang saham teratas Twitter, kaum konservatif politik membanjiri media sosial dengan seruan untuk kembalinya Donald Trump

Berita tentang Kepala Eksekutif Tesla Elon Musk mengambil kursi dewan di Twitter membuat beberapa karyawan Twitter panik atas masa depan kemampuan perusahaan media sosial untuk memoderasi konten, kata orang dalam perusahaan kepada Reuters.

Dalam beberapa jam setelah pengungkapan mengejutkan minggu ini bahwa Musk, seorang “mutlak kebebasan berbicara”, memperoleh cukup banyak saham untuk menjadi pemegang saham Twitter teratas, kaum konservatif politik mulai membanjiri media sosial dengan seruan untuk kembalinya Donald Trump. Mantan presiden AS itu dilarang dari Fb dan Twitter setelah kerusuhan 6 Januari di Capitol karena kekhawatiran seputar hasutan kekerasan.

“Sekarang @ElonMusk adalah pemegang saham terbesar Twitter, saatnya untuk mencabut sensor politik. dan BRING BACK TRUMP!,” cuit anggota Kongres dari Partai Republik Lauren Boebert pada hari Senin.

Terlepas dari pengulangan Twitter minggu ini bahwa dewan tidak membuat keputusan kebijakan, empat karyawan Twitter yang berbicara dengan Reuters mengatakan mereka khawatir tentang kemampuan Musk untuk mempengaruhi kebijakan perusahaan pada pengguna yang kasar dan konten berbahaya.

Dengan Musk di dewan, para karyawan mengatakan pandangannya tentang moderasi dapat melemahkan upaya selama bertahun-tahun untuk menjadikan Twitter tempat wacana yang sehat, dan mungkin memungkinkan trolling dan serangan massa berkembang.

Setelah larangan Trump dari Fb dan Twitter, miliarder itu men-tweet bahwa banyak orang tidak akan senang dengan perusahaan teknologi AS yang bertindak “sebagai penengah de facto kebebasan berbicara.”

Niat Musk

Musk belum mengartikulasikan apa yang ingin dia lakukan sebagai anggota dewan baru, tetapi dia telah mengirimkan niatnya melalui aktivitas Twitter-nya. Seminggu sebelum Musk mengungkapkan 9,1% sahamnya di Twitter, dia melakukan polling kepada 80 juta pengikutnya tentang apakah situs tersebut menganut prinsip kebebasan berbicara, dan mayoritas memilih ‘tidak’.

See also  Pelecehan on-line sedang meningkat – dan pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk tidak membantu

Karyawan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, menunjuk pada sejarah Musk menggunakan Twitter untuk menyerang kritik. Pada tahun 2018, Musk mendapat kecaman karena menuduh seorang penyelam Inggris yang telah membantu menyelamatkan anak-anak yang terperangkap di sebuah gua di Thailand sebagai seorang pedofil.

Musk memenangkan kasus pencemaran nama baik yang dibawa oleh penyelam pada tahun 2019.

Ketika dimintai komentar, juru bicara Twitter mengulangi pernyataan dari Selasa bahwa dewan “memainkan peran penasehat dan umpan balik penting di seluruh layanan kami,” tetapi operasi dan keputusan harian dibuat oleh manajemen dan karyawan Twitter.

“Twitter berkomitmen untuk tidak memihak dalam pengembangan dan penegakan kebijakan dan aturannya,” kata juru bicara itu.

Beberapa karyawan yang berbicara dengan Reuters tidak begitu yakin tentang komitmen perusahaan terhadap hal ini.

“Saya merasa sulit untuk percaya (dewan) tidak memiliki pengaruh,” kata seorang karyawan. “Jika itu masalahnya, mengapa Elon menginginkan kursi dewan?”

Tetapi karyawan lain yang berbicara dengan Reuters mengatakan bahwa keterlibatan Musk dapat membantu mempercepat langkah peluncuran fitur dan produk baru, dan memberikan perspektif baru sebagai pengguna aktif Twitter.

Baik Tesla maupun Musk tidak menanggapi permintaan komentar.

Dewan Twitter menonjol dalam diskusi di Twitter, lebih banyak daripada di perusahaan teknologi lainnya, kata seorang karyawan. Itu karena tidak seperti Meta Platforms Inc, di mana pendiri dan CEO Mark Zuckerberg mengendalikan perusahaan melalui struktur saham kelas ganda, Twitter hanya memiliki satu kelas saham, sehingga lebih rentan terhadap aktivis seperti Musk. Tim dalam Twitter sering mempertimbangkan bagaimana mengkomunikasikan strategi atau keputusan kepada dewan, misalnya, kata karyawan tersebut.

Pada hari Kamis, Musk men-tweet gambar dari tahun 2018 tentang dia merokok ganja di podcast Joe Rogan di Spotify, dengan teks: “Rapat dewan Twitter berikutnya akan dinyalakan.”

See also  Musk mengungkapkan 9,2% saham di Twitter, saham melonjak 26%
Kembalinya Trump?

Seorang karyawan yang akrab dengan operasi perusahaan mengatakan tidak ada rencana saat ini untuk mengembalikan Trump. Seorang juru bicara Twitter mengatakan tidak ada rencana untuk membalikkan keputusan kebijakan apa pun.

Tetapi seorang analis otomotif veteran yang meliput gaya operasi Musk di Tesla mengatakan keputusan seperti itu mungkin hanya masalah waktu.

“Jika Donald Trump benar-benar kaya, dia ingin melakukan hal yang sama tetapi dia tidak mampu membelinya. Jadi Elon melakukan apa yang Trump ingin lakukan,” kata analis Guidehouse Insights Sam Abuelsamid.

“Saya tidak akan terkejut” jika Twitter memulihkan akun Trump sekarang karena Elon memiliki hampir 10% saham perusahaan,” katanya.

Dalam jangka panjang, karyawan mengatakan keterlibatan Musk dapat mengubah budaya perusahaan Twitter, yang menurut mereka saat ini menghargai inklusivitas. Musk telah menghadapi kritik luas karena memposting meme yang mengejek orang transgender dan upaya untuk membendung penyebaran COVID-19, dan karena membandingkan beberapa pemimpin dunia dengan Hitler.

Beberapa karyawan terkejut dengan sambutan hangat yang diterima Musk dari CEO Twitter Parag Agrawal dan salah satu pendiri Jack Dorsey, yang mendorong mereka untuk memasuki pasar kerja minggu ini.

“Beberapa orang membersihkan resume mereka,” kata satu orang. “Saya tidak ingin bekerja untuk seseorang (seperti Musk).” – Ilmupendidik.com