Grup Fil-Am meluncurkan situs internet ‘troll exposer’ untuk memerangi disinformasi

The US Filipinos for Good Governance juga meminta Meta untuk menghapus akun palsu yang menandai kandidat presiden Leni Robredo

US Filipinos for Good Governance (USFGG) mengumumkan pada hari Selasa, 3 Mei, waktu Filipina, peluncuran trollexposer.com, sebuah situs internet “didedikasikan untuk mengekspos halaman, akun, dan grup troll di Fb.”

Kelompok itu, yang terdiri dari dua warga negara Filipina dan AS, menyebutnya sebagai senjata baru dalam perang melawan disinformasi. Itu menyebut kandidat presiden Ferdinand Marcos Jr. dalam pernyataan persnya, menyebutkan bagaimana “disinformasi yang merajalela jelas menguntungkannya” sementara dia terus menyangkal penggunaan troll. Para ahli mengatakan bahwa Marcos Jr. telah menuai keuntungan dari disinformasi selama bertahun-tahun, sementara saingannya Leni Robredo menjadi goal utama disinformasi.

Kelompok itu mengatakan telah menemukan seratus troll Marcos yang telah “berkoordinasi satu sama lain melalui akun palsu, untuk menyebarkan berita palsu dalam serangan jahat berkelanjutan” terhadap Robredo.

“Negara kita telah menjadi sangat terpolarisasi melalui aktivitas troll yang kuat” kata Eric Lachica, koordinator USFGG Washington DC. “Troll telah menemukan lahan subur di media sosial yang diatur secara lemah untuk menjenuhkan publik dengan disinformasi. Kebohongan ini telah dibiarkan menyebar melalui Fb selama bertahun-tahun. Keputusan presiden berdasarkan kebohongan yang menulis ulang sejarah dan menyembunyikan fakta bahwa sebagian besar aktivitas troll ini disponsori negara akan menjadi tragedi,” katanya. “Kami berharap belum terlambat untuk mendetoksifikasi pikiran dan hati orang-orang kami.”

Kelompok tersebut juga mengatakan bahwa sebagian dari alasannya untuk membuat situs internet pengekspos troll adalah karena mereka menemukan tindakan Fb terhadap disinformasi kurang. Dikatakan telah, di masa lalu, meminta perhatian platform terhadap akun yang menunjukkan perilaku troll dan perilaku berbagi konten anorganik, tetapi mengatakan platform tersebut belum mengatasi kekhawatiran mereka.

See also  Netflix memberi tahu karyawan bahwa iklan mungkin muncul pada akhir 2022 – laporkan

“TrollExposer.com menyediakan analisis jaringan dan aktivitas troll, dan tautan langsung ke akun Fb troll sehingga publik dapat menjelajahi halaman troll itu sendiri. Sekarang orang tidak perlu memercayai sumber yang mungkin mereka anggap bias. Mereka benar-benar dapat melakukan penelitian mereka sendiri untuk menemukan aktivitas troll, dan mencari tahu apakah konten yang mereka lihat secara on-line sebenarnya adalah hasil dari operasi pengaruh rahasia, daripada narasi otentik dari orang-orang nyata,” kata kelompok itu dalam pernyataannya.

“Jika kita tidak bisa mendapatkan platform media sosial untuk menegakkan standar komunitas mereka sendiri, maka kita perlu bertindak sendiri. Adalah hak setiap orang untuk membela diri agar tidak dimanipulasi oleh informasi palsu,” kata Loida Lewis, ketua nasional US Filipinos for Good Governance. “Itulah alasan kami beralih ke Troll Exposer. Penyebaran disinformasi yang berbahaya, narasi yang dimanipulasi, dan propaganda palsu harus dihentikan,” katanya.

“Kami meminta Mark Zuckerberg dan Meta/Fb untuk segera menghapus posting palsu ini dan menonaktifkan troll yang diidentifikasi di TrollExposer.com untuk mengurangi disinformasi di platformnya menjelang pemilihan 9 Mei.”

Kelompok itu juga memperingatkan bahwa situasi Filipina mungkin mencerminkan kerusuhan Capitol AS pada 6 Januari 2021, sebagian didorong oleh pesan kebencian di media sosial dan klaim kecurangan pemilu dalam pemilihan presiden AS 2020.

“Kekerasan dan perpecahan yang diciptakan oleh para troll ini membuat acara sejenis 6 Januari di Filipina semakin mungkin terjadi, terlepas dari hasil pemilihannya. Meta/Fb harus segera bertindak untuk membantu melindungi demokrasi kita dengan menghapus kebohongan yang telah memisahkan kita,” kata kelompok itu. – Ilmupendidik.com