Google diperintahkan untuk membayar politisi Australia atas video YouTube yang memfitnah

(PERBARUI ke-1) Pengadilan Federal menemukan Alphabet, yang memiliki YouTube, menghasilkan uang dengan menyiarkan dua video yang menyerang wakil perdana menteri New South Wales, John Barilaro

SYDNEY, Australia – Pengadilan Australia pada hari Senin, 6 Juni, memerintahkan Google untuk membayar mantan anggota parlemen A $ 715.000 ($ 515.000), mengatakan kegagalannya untuk menghapus video “kampanye tanpa henti, rasis, fitnah, kasar dan memfitnah” YouTuber membuatnya keluar dari politik.

Pengadilan Federal menemukan Alphabet, yang memiliki situs berbagi konten YouTube, menghasilkan uang dengan menyiarkan dua video yang menyerang wakil perdana menteri New South Wales saat itu – negara bagian terpadat di Australia – yang telah dilihat hampir 800.000 kali sejak diposting pada akhir 2020.

Google telah ditemukan bertanggung jawab atas pencemaran nama baik sebelumnya, umumnya untuk menyediakan hyperlink ke artikel dalam hasil pencarian, tetapi keputusan Senin adalah salah satu yang pertama di mana perusahaan tersebut dianggap sebagai penerbit aktif – melalui YouTube – konten yang mencemarkan nama baik pejabat terpilih.

Di Australia, tinjauan undang-undang pencemaran nama baik sedang memeriksa apakah platform on-line harus bertanggung jawab atas konten pencemaran nama baik yang mereka host. Google dan raksasa web lainnya berpendapat bahwa mereka tidak dapat diharapkan untuk mengawasi semua posting.

Seorang juru bicara Google tidak tersedia untuk memberikan komentar.

Pengadilan mendengar bahwa pembuat konten Jordan Shanks mengunggah video di mana ia berulang kali menyebut anggota parlemen John Barilaro “korup” tanpa mengutip bukti yang kredibel, dan menyebut dia menyerang warisan Italia-nya yang menurut hakim, Steve Rares, sama dengan “tidak kurang dari ujaran kebencian. ”.

Dengan terus mempublikasikan konten, Google melanggar kebijakannya sendiri untuk melindungi tokoh masyarakat agar tidak menjadi sasaran yang tidak adil dan “mengusir Tuan Barilaro sebelum waktunya dari layanan pilihannya dalam kehidupan publik dan membuatnya trauma secara signifikan,” kata Rares.

See also  Putin memerintahkan sistem baru yang jelas untuk melarang konten web

Barilaro berhenti dari politik setahun setelah Shanks memposting video tersebut, dan “Google tidak dapat lepas dari tanggung jawabnya atas kerusakan substansial yang disebabkan oleh kampanye Mr Shanks,” tambah Rares.

Shanks, yang memiliki 625.000 pelanggan YouTube dan 346.000 pengikut di Fb Meta Platform, adalah terdakwa bersama sampai penyelesaian dengan Barilaro tahun lalu yang melibatkan YouTuber mengedit video dan membayar mantan politisi A $ 100.000.

Tapi Shanks “membutuhkan YouTube untuk menyebarkan racunnya (dan) Google bersedia bergabung dengan Shanks untuk mendapatkan pendapatan sebagai bagian dari mannequin bisnisnya,” kata hakim.

Sebelum gugatan diselesaikan, Shanks terus menyerang Barilaro dan pengacaranya di depan umum, dan hakim mengatakan dia akan merujuk dia dan Google ke pihak berwenang “untuk apa yang tampaknya merupakan penghinaan serius terhadap pengadilan dengan memberikan tekanan yang tidak pantas … untuk tidak melanjutkan proses ini. ”.

Dalam sebuah posting Fb setelah putusan, Shanks, yang pergi dengan menangani friendlyjordies, mengejek Barilaro dengan mengatakan “Anda akhirnya mencetak koin dari Google … tanpa pernah kebenaran diuji di pengadilan”.

Shanks menambahkan, tanpa bukti, bahwa Barilaro “menarik tindakannya terhadap kami sehingga kami tidak akan bersaksi atau memberikan bukti kami” untuk mendukung klaimnya.

Barilaro mengatakan kepada wartawan di luar gedung pengadilan bahwa dia merasa “bersih dan dibenarkan”.

“Ini tidak pernah tentang uang,” katanya. “Ini tentang permintaan maaf, penghapusan. Tentu saja, sekarang permintaan maaf tidak ada gunanya setelah kampanye berlanjut. Dibutuhkan pengadilan untuk memaksa tangan Google.” – Ilmupendidik.com

($ 1 = 1,3883 dolar Australia)