Fb, YouTube menghapus konten yang mendukung serangan Brasil

Induk Fb Meta dan platform video Google YouTube mengatakan mereka menghapus konten yang mendukung pemecatan akhir pekan gedung-gedung pemerintah Brasil oleh demonstran anti-demokrasi

Induk Fb Meta dan platform video Google YouTube mengatakan pada Senin, 9 Januari, mereka menghapus konten yang mendukung atau memuji penggeledahan akhir pekan gedung-gedung pemerintah Brasil oleh demonstran anti-demokrasi.

Puluhan ribu pendukung mantan Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro menghancurkan jendela istana kepresidenan, membanjiri bagian Kongres dengan sistem penyiram air dan menggeledah ruangan di Mahkamah Agung dalam serangan lebih dari tiga jam.

“Sebelum pemilihan, kami menetapkan Brasil sebagai lokasi berisiko tinggi sementara dan telah menghapus konten yang menyerukan orang-orang untuk mengangkat senjata atau secara paksa menyerang Kongres, istana kepresidenan, dan bangunan federal lainnya,” kata juru bicara Meta.

“Kami juga menetapkan ini sebagai peristiwa yang melanggar, artinya kami akan menghapus konten yang mendukung atau memuji tindakan tersebut,” katanya. “Kami secara aktif mengikuti situasi dan akan terus menghapus konten yang melanggar kebijakan kami.”

Presiden sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva mulai menjabat pada 1 Januari setelah mengalahkan Bolsonaro dalam pemilihan putaran kedua pada Oktober, mengakhiri pemerintahan sayap kanan Brasil dalam beberapa dekade.

Bolsonaro menolak untuk mengakui kekalahan dan beberapa pendukung mengklaim pemilihan itu dicuri, dengan orang-orang menggunakan media sosial dan platform perpesanan dari Twitter, Telegram dan TikTok ke YouTube dan Fb, untuk mengatur protes.

Seorang juru bicara YouTube mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan berbagi video itu “melacak dengan cermat” situasi di Brasil, di mana platform media sosial telah diperintahkan untuk memblokir pengguna yang dituduh mendukung serangan itu.

“Tim Kepercayaan dan Keamanan kami menghapus konten yang melanggar Pedoman Komunitas kami, termasuk streaming langsung dan video yang menghasut kekerasan,” kata juru bicara tersebut.

See also  Trump mengatakan kampanyenya berbicara dengan Meta tentang kemungkinan kembali ke Fb – Fox Information

“Selain itu, sistem kami secara mencolok menampilkan konten otoritatif di beranda kami, di bagian atas hasil pencarian, dan di rekomendasi. Kami akan tetap waspada karena situasi terus berkembang.”

‘Pemantauan proaktif’

Perwakilan Telegram mengatakan aplikasi perpesanan pribadi itu bekerja sama dengan pemerintah Brasil dan kelompok pemeriksa fakta untuk mencegah penyebaran konten yang menghasut kekerasan.

“Telegram adalah platform yang mendukung hak kebebasan berbicara dan protes damai. Namun, seruan untuk melakukan kekerasan secara eksplisit dilarang di platform kami, ”kata seorang juru bicara.

“Moderator kami menggunakan kombinasi pemantauan proaktif di bagian publik platform kami selain menerima laporan pengguna, untuk menghapus konten tersebut.”

TikTok dan Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Staf Twitter Brasil diberhentikan secara parah setelah pengambilalihan Elon Musk pada bulan Oktober, termasuk delapan karyawan yang mengawasi topik yang sedang tren dan membantu menambahkan konteks ke tweet yang telah diberi label untuk informasi yang salah, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Pesan yang dilihat oleh Reuters sepanjang minggu menunjukkan anggota kelompok semacam itu mengatur titik pertemuan di beberapa kota di seluruh negeri, dari mana bus sewaan akan berangkat ke Brasilia, dengan maksud untuk menduduki gedung-gedung publik.

Perusahaan media sosial dikritik karena tidak berbuat cukup ketika pendukung mantan Presiden AS Donald Trump menyerbu US Capitol dua tahun lalu. Platform seperti Fb dan YouTube Alphabet mengatakan mereka bekerja untuk menghapus informasi yang menyesatkan tentang pemilu dan pemungutan suara. – Ilmupendidik.com