Di balik dekrit anti-berita palsu Vietnam, kampanye melawan perbedaan pendapat

HANOI, Vietnam – “Apakah ada bedanya memilih atau tidak memilih, guys? Mereka sudah mengatur semuanya…”

Itu adalah komentar yang biasanya ditemukan oleh pengguna media sosial di negara lain di bagian komentar atau di grup obrolan tentang pemilihan mereka – dan yang akan mereka libatkan, abaikan, atau abaikan sama sekali.

Namun karena memposting itu, Nguyễn Huy Hùng, 38, didenda oleh inspektur Departemen Informasi dan Komunikasi Hanoi pada 29 Maret 2021.

Bagaimanapun, ini adalah Vietnam, di mana undang-undang anti-berita palsu mulai berlaku pada puncak pandemi pada tahun 2020, yang seharusnya memerangi disinformasi dan informasi yang salah tentang COVID-19. Faktanya, undang-undang itu digunakan oleh pemerintah untuk melawan apa yang dianggapnya sebagai “pengganggu” on-line dan offline terhadap pemilihan parlemen tahun 2021.

Kisah denda Hùng tidak dilaporkan di media yang dikelola pemerintah. Dengan satu komentar dalam obrolan grupnya di Zalo, Whatsapp versi Vietnam, dia dianggap telah menyebarkan ketidakbenaran tentang pemilu dan oleh karena itu melanggar dekrit yang menggantikan undang-undang regulasi web yang berusia tujuh tahun, Dekrit 72/2013. /NĐ-CP.

“Dekrit ini memberikan senjata ampuh lainnya dalam gudang represi on-line otoritas Vietnam,” Tanya O’Carroll, direktur teknologi di Amnesty Worldwide, mengatakan kepada Reuters pada April 2020. “Ini berisi serangkaian ketentuan yang secara terang-terangan melanggar hak asasi manusia internasional Vietnam. kewajiban hak.”

Sejak web memasuki Vietnam pada tahun 1997, web telah menyediakan ruang yang berfungsi, meskipun rapuh, bagi munculnya suara-suara yang berbeda. Namun, pemerintah semakin berusaha untuk menempatkan dunia maya di bawah kendalinya. Fb dan YouTube telah ditekan untuk membatasi atau menghapus konten yang dianggap berbahaya oleh pihak berwenang, misalnya.

Ketika Indeks Kebebasan Pers Dunia 2019 dari Reporters With out Borders menempatkan Vietnam di peringkat 176 di antara 180 negara, wakil juru bicara kementerian luar negeri Ngô Toàn Thắng segera menolak laporan itu sebagai “berniat buruk, tidak dapat dipercaya.”

Kemudian selama pandemi – seperti yang dilakukan sejumlah negara Asia Tenggara – Vietnam memanfaatkan keributan publik untuk memerangi berita palsu tentang COVID-19 untuk meningkatkan kontrol negara terhadap arus informasi pada aspek kehidupan publik lainnya.

Pengecekan fakta di bawah kendali pemerintah

Departemen Propaganda Pusat Partai Komunis Vietnam (CPV) dan Kementerian Informasi dan Komunikasi memimpin kampanye anti-disinformasi ini. Di bawahnya ada sekitar 1.000 surat kabar cetak dan elektronik, lebih dari 90 stasiun radio, sekitar 200 stasiun TV, dan asosiasi pers.

Pasal 101 undang-undang tersebut menetapkan denda 10 juta hingga 20 juta dong Vietnam – setara dengan tiga hingga enam bulan gaji pokok di Vietnam – untuk pelanggaran berikut:

  • Memanfaatkan jejaring sosial untuk memberikan dan membagikan informasi palsu, informasi palsu, misrepresentasi, fitnah dan penghinaan terhadap reputasi instansi, organisasi, kehormatan dan martabat individu.
  • Memberikan dan berbagi informasi palsu, menyebabkan kebingungan di antara orang-orang.

Pemerintah bahkan membuat portal khusus memerangi berita palsu.

Namun tidak ada lembaga independen yang membantu memutuskan apa itu berita palsu.

Pusat Berita Anti-Palsu Vietnam, hingga saat ini, telah menjadi inisiatif top-down skala terbesar dalam mengoreksi informasi yang salah atau salah di negara tersebut. Ia melakukannya dengan mengadaptasi metode pemeriksaan fakta dengan realitas lingkungan media di mana organisasi berita berada di bawah negara.

Menurut Minh Le, wakil presiden Kantor Berita Vietnam, Vietnam tidak memiliki organisasi pemeriksa fakta independen dan profesional yang serupa dengan yang ditemukan di negara lain.

Pusat ini bekerja di bawah Otoritas Penyiaran & Informasi Elektronik Vietnam, yang berada di bawah Kementerian Informasi dan Komunikasi. Situs internet pusat mengkategorikan informasi palsu di bawah delapan topik, dari kebijakan dan hukum hingga bencana dan epidemi. Namun, topik-topik ini tetap tidak diuraikan.

Secara konstitusional, Vietnam mengklaim mengakui kebebasan berekspresi. Namun demikian, media dikendalikan oleh negara-partai, dan aturan tidak tertulis adalah bahwa para pemimpin puncak media harus menjadi anggota Partai Komunis.

Pemilihan ‘Bebas’ adalah disinformasi itu sendiri

Jajak pendapat Majelis Nasional 2021 adalah yang pertama di Vietnam setelah pemerintah mengeluarkan dekrit anti-berita palsu. Selama musim pemilihan di Amerika Serikat, di mana calon presiden yang kalah Donald Trump menyerukan penipuan, berbagai media yang dikendalikan negara di Vietnam menyandingkan latihan AS yang dianggap gagal dengan apa yang mereka sebut sebagai pemilihan yang adil dan bebas di Vietnam. Pada tahun 2021, pemerintah membual tentang partisipasi 99% dalam pemilihan Majelis Nasional yang menghabiskan 1.500 miliar dong Vietnam atau $66 juta.

See also  Pendanaan dikaburkan: Kantor keluarga di balik pembelian Twitter Musk senilai $44 miliar

Namun, Vietnam mendapat skor 18 dari 100 dalam Indeks Kerentanan Pemilu Freedom Home, dengan 100 yang paling bebas.

Apa yang sebenarnya terjadi adalah, menurut buku yang baru diterbitkan Entrance Bersatu: Memproyeksikan Solidaritas Melalui Musyawarah di Badan Legislatif Partai Tunggal Vietnam oleh profesor Paul Schuler, orang-orang Vietnam hanya “dimobilisasi” daripada dimotivasi untuk menggunakan hak pilih mereka. Kesan yang didapat orang adalah bahwa partai komunis akan memastikan calonnya menang, tidak peduli siapa yang disukai rakyat, tetapi kehadiran orang di tempat pemungutan suara diperlukan untuk melegitimasi kemenangan tersebut.

Ini menjelaskan komentar grup obrolan netizen Hùng yang membuatnya mendapat masalah.

Sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 1945 dan mengadakan pemilihan presiden pertama pada tahun 1946, CPV telah mengklaim untuk memastikan hak pilih common. Ketua Dewan Pemilihan Nasional yang bertugas memantau pemilu adalah anggota Politbiro.

Pemerintah dan media lokal telah membuat hype atas fakta bahwa kandidat partai komunis selalu menang dalam jajak pendapat tradisional dengan jumlah pemilih yang tinggi – “Partai mencalonkan, rakyat memilih,” seperti slogan CPV.

Bagi mereka, ini menunjukkan konsensus mutlak pemilih dalam memilih pemimpin mereka di setiap pemilihan, kesaksian solidaritas nasional, konsolidasi kepercayaan rakyat pada negara dan CPV.

Representasi yang lebih luas (salah)

Negara bagian melanjutkan upayanya untuk memberikan pemilihan Majelis Nasional suatu kemiripan dengan partisipasi dan perwakilan yang lebih luas. Hal ini memungkinkan anggota non-partai dan calon sendiri untuk mencalonkan diri untuk kursi legislatif.

Namun, yang disebut calon independen masih harus berafiliasi dengan Partai dalam beberapa hal. Pada prinsipnya, meskipun setiap kandidat yang memenuhi syarat dapat mencalonkan diri untuk pemilihan, pencalonan mereka diperiksa oleh proses buram yang diawasi oleh Entrance Tanah Air Vietnam, perpanjangan tangan CPV.

Bahkan struktur keterwakilan kelompok-kelompok kunci, seperti etnis minoritas dan perempuan, sudah ditentukan oleh Partai, sehingga terkesan Partai mengejar keragaman dan inklusi. Sebagai contoh, ada 151 deputi perempuan dari 499 deputi terpilih untuk Majelis Nasional ke-15, terhitung 30,26%.. Dari 151 perempuan ini, 12 adalah anggota staf Serikat Perempuan Vietnam, organisasi massa yang disponsori negara yang bertanggung jawab atas pemberdayaan perempuan. Pengertian representasi lebih bersifat nominal daripada faktual. Seorang kandidat mungkin mewakili provinsi yang belum pernah mereka tinggali atau pernah bekerja.

See also  SMNI Quiboloy memicu disinformasi, serangan on-line terhadap kritik pemerintah

Mu Sochua, anggota dewan Anggota Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia, menggambarkan pemungutan suara Majelis Nasional 2021 sebagai “gerakan yang sia-sia.”

Seorang mantan Anggota Parlemen Kamboja, dia menulis untuk sang diplomat pada Mei 2021, beberapa hari sebelum pemilihan umum di Vietnam: “Pemilu 23 Mei dirancang untuk membubuhkan stempel pada monopoli Partai Komunis Vietnam atas kekuatan politik.”

Calon sendiri, pembangkang ditargetkan

Tindakan keras di bawah dekrit berita anti-palsu menargetkan mereka yang menyerukan pemilihan umum yang bebas dan kandidat non-partai yang diklaim negara untuk didorong untuk berpartisipasi dalam pemilihan.

Tujuh bulan sebelum pemilihan, aktivis terkemuka Phạm oan Trang ditangkap setelah menerbitkan sebuah buku terkenal tentang politik untuk orang awam, yang menekankan pentingnya sistem politik yang pluralistik. Trang ditahan tanpa komunikasi selama satu tahun, sebelum dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara karena menyebarkan apa yang dianggap sebagai propaganda anti-negara.

Dua bulan sebelum pemilihan, Lê Trọng Hùng ditangkap karena diduga melanggar Pasal 117 KUHP Vietnam. Dia adalah salah satu dari sedikit calon sendiri dalam pemilihan parlemen 2021.

Karena membelanjakan uangnya sendiri untuk membeli dan mengedarkan salinan Konstitusi kepada rakyat Vietnam, ia dianggap bersalah karena “membuat, menyimpan, dan menyebarkan informasi, dokumen, barang, dan publikasi yang menentang Republik Sosialis Vietnam.” Pada 31 Desember 2021, ia divonis lima tahun penjara dan lima tahun tahanan rumah.

“Kejahatan” yang sebenarnya, bagaimanapun, adalah bahwa, dalam kampanye independennya untuk kursi legislatif, dia berbicara tentang memacu perubahan dari dalam Majelis Nasional untuk membuatnya lebih profesional dan matang. Dia mendorong sebuah gerakan yang akan mempromosikan kepatuhan terhadap konstitusi dan untuk mendirikan sebuah pengadilan konstitusi. – Ilmupendidik.com

Artikel ini, diproduksi di bawah program #FactsMatter Fellowship, ditulis oleh seorang peneliti pembangunan yang berbasis di Hanoi. Penulis lebih memilih untuk tetap anonim karena risiko keamanan di negara mereka.

Baca cerita lainnya dalam seri ini: