‘Avengers’ Filipina memerangi disinformasi sebelum pemilihan

Di gereja St. Fransiskus dari Assisi di Manila, ketika umat paroki berlutut dan menundukkan kepala dalam doa pada misa hari Minggu, lektor menyerukan pemilihan presiden yang aman, damai dan jujur.

Doa itu – yang dibacakan dalam bahasa Tagalog atau Inggris kepada negara berpenduduk sekitar 85 juta umat Katolik – juga mencari pembebasan dari “ketidakjujuran, kebohongan, dan semua distorsi kebenaran.”

Pemilihan 9 Mei untuk memilih presiden negara, wakil presiden, senator, dan mengisi 300 kursi majelis rendah dan 18.000 jabatan lokal, dipandang sebagai sangat penting, dengan putra seorang diktator terguling, Ferdinand Marcos Jr, diadu dengan wakil presiden petahana , Maria Leonor “Leni” Robredo.

Bagi Angelique Mendoza, seorang pensiunan berusia 61 tahun, sudah sepatutnya para pemimpin gereja bergabung dalam perang melawan disinformasi, karena warga menghadapi rentetan kebohongan di platform media sosial, seperti yang mereka lakukan sebelum pemilihan 2016.

“Beberapa orang mulai bosan dengan pendeta yang memberi tahu kami tentang bahaya berita palsu. Saya tidak, karena kewajiban ethical mereka untuk memperingatkan kita tentang apa yang tidak baik untuk kerohanian kita, ”katanya setelah misa di Gereja St. Fransiskus, Minggu baru-baru ini.

“Saya tidak keberatan mendengar para pendeta memperingatkan kita tentang berita palsu. Selama mereka tidak menyebut nama, saya masih menganggap mereka apolitis,” katanya kepada Thomson Reuters Basis.

Kata-kata gereja membawa pengaruh besar di Filipina, di mana delapan dari 10 orang beragama Katolik.

Pengaruhnya tidak hilang pada Robredo, satu-satunya kandidat perempuan untuk presiden, yang membuntuti calon terdepan Marcos dan telah meminta bantuan para imam dalam kampanyenya.

“Gereja Katolik memiliki mesin di lapangan untuk memerangi disinformasi,” kata Robredo kepada wartawan di kota Cebu.

See also  DENGARKAN: Podcast Konvensi Digital Filipina 2021

“Tetapi panggilan saya adalah untuk semua orang, tidak hanya Gereja Katolik. Ini bukan hanya masalah saya sebagai kandidat, tetapi masalah bagi semua orang: pemilihan akan didasarkan pada kebohongan jika kita tidak melakukan segalanya untuk menghentikan disinformasi,” katanya.

“Hal terburuk yang bisa terjadi bukanlah saya yang kalah, tetapi kandidat lain yang menang melalui disinformasi.”

disinformasi on-line

Permohonan Robredo tampaknya telah diindahkan.

Perusahaan media, universitas, kelompok masyarakat sipil, pengacara, dan pemimpin gereja telah membentuk beberapa koalisi pengecekan fakta dalam upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk melawan disinformasi pemilu.

Hampir setengah dari misinformasi on-line menargetkan Robredo dan membantu Marcos, menurut koalisi pemeriksa fakta Tsek.ph.

Seorang juru bicara Marcos tidak menanggapi permintaan komentar.

“Kami telah melihat kerusakan yang bisa ditimbulkan oleh kebohongan. Kami tahu bahwa tidak mungkin untuk memiliki integritas pemilu ketika kami tidak memiliki integritas fakta,” kata Maria Ressa, kepala eksekutif Rappler, outlet media digital, yang merupakan bagian dari FactsFirstPH, kolaboratif pengecekan fakta dari sekitar 150 organisasi. .

“Dalam momen ‘Avengers Assemble’ ini, ada kekuatan dalam berdiri bersama. Kami tahu apa yang terjadi ketika kami tidak membela fakta,” kata Ressa, merujuk pada kumpulan pahlawan tremendous yang melawan penjahat dalam movie Marvel.

Ressa, seorang pemenang Hadiah Nobel, telah berulang kali memperingatkan penyebaran disinformasi di platform media sosial yang mendukung kandidat presiden saat itu Rodrigo Duterte pada tahun 2016, ketika Marcos Jr kalah dalam pemilihan wakil presiden dari Robredo.

Putrinya, Sara Duterte-Carpio, sekarang mencalonkan diri dengan Marcos sebagai wakil presiden.

Kampanye Marcos didanai dengan baik, melemahkan Robredo dan memiliki jangkauan yang panjang, kata Jonathan Corpus Ong, seorang profesor dan peneliti disinformasi di Universitas Harvard.

See also  [ANALYSIS] Berita palsu dan propaganda web, dan pemilu Filipina: 2022

Dia mengatakan TikTok, platform video pendek, sangat berpengaruh karena formatnya yang menyenangkan menarik bagi anak muda Filipina yang membentuk lebih dari setengah foundation pemilih. Fb dan YouTube juga merupakan saluran utama untuk misinformasi, tambahnya.

“Pada tahun 2016, Filipina tertangkap basah ketika datang ke berita palsu dan tentara troll – kami bahkan tidak tahu istilah ini saat itu. Sekarang, ada beberapa upaya legislatif, dan ada kesadaran yang lebih besar di seluruh bidang,” katanya.

“Tetapi kampanye informasi yang salah adalah industri yang berkembang pesat, dinormalisasi, dan pemeriksa fakta hanya dapat menangkap informasi yang salah setelah diedarkan. Mengejar troll tingkat rendah adalah permainan mendera – orang-orang kuat di balik kampanye tidak dimintai pertanggungjawaban, ”tambahnya.

TikTok tidak menanggapi permintaan komentar.

Moderasi konten

Meta Platforms, induk dari Fb, mengatakan awal bulan ini bahwa mereka telah menghapus jaringan lebih dari 400 akun, halaman, dan grup sehubungan dengan pemilihan Filipina.

Dikatakan bahwa mereka telah membangun produk baru dan mengembangkan kebijakan “lebih kuat” “untuk menghapus konten dan jaringan berbahaya ketika kita melihatnya”, dan memiliki tim khusus, termasuk pakar lokal.

Google dan YouTube telah memperkenalkan panel informasi kandidat, dan mendukung kolaborasi FactsFirstPH. YouTube telah menghapus lebih dari 400.000 video yang diunggah dari Filipina dari Februari 2021 hingga Januari 2022, kata seorang juru bicara.

Kebijakan moderasi konten dari platform media sosial telah mendapat sorotan yang lebih besar di seluruh dunia, karena Fb mengubah aturannya untuk invasi Ukraina, dan Muslim Rohingya mengajukan gugatan tahun lalu terhadap Fb karena gagal mengawasi konten kebencian yang mereka katakan menyebabkan genosida mereka pada tahun 2017.

See also  Robredo adalah goal utama disinformasi dalam cek fakta Januari 2022 inisiatif

Kandidat presiden Filipina – di antaranya walikota Manila serta mantan juara tinju Manny Pacquiao – mengatakan dalam debat bulan lalu bahwa perusahaan media sosial harus bertanggung jawab atas penyebaran disinformasi di platform mereka.

Marcos tidak berpartisipasi dalam debat itu.

Sementara platform tampaknya telah mengadopsi beberapa langkah perbaikan, “kecepatan, luas dan kedalaman tanggapan mereka adalah masalah, mengingat disinformasi yang kita dibanjiri,” kata Yvonne Chua, pemimpin proyek Tsek.ph.

“Melawan disinformasi membutuhkan pendekatan seluruh masyarakat. Pemeriksa fakta adalah roda penggerak penting dalam perang melawan disinformasi, tetapi ada roda penggerak lainnya, ”tambahnya.

Jadi di banyak gereja di negara itu, para imam akan memperingatkan jemaat tentang kejahatan disinformasi dan berdoa untuk pemilihan yang jujur, kata Uskup Pablo David, kepala Asosiasi Uskup Katolik Filipina.

“Salah satu isu paling krusial tentang pemilu mendatang adalah keharusan ethical untuk menegakkan kebenaran,” katanya.

“Kewajiban ethical setiap orang Kristen adalah menegakkan kebenaran.” – Ilmupendidik.com