[ANALYSIS] Narasi dan taktik dalam video on-line alternatif

Pertumbuhan berkelanjutan dari platform video on-line YouTube memberi orang Filipina peningkatan akses ke informasi. Tidak seperti format teks-berat tradisional, video on-line menyajikan informasi menggunakan audio dan video sambil memungkinkan interaksi melalui bagian komentar dan obrolan langsung. Karakteristik ini membuat video on-line lebih menarik dan berkontribusi pada peningkatannya sebagai mode akses informasi yang disukai. Lebih penting lagi ambil bagian dalam membentuk narasi dan mempengaruhi pilihan pemilih.

YouTube di Filipina

Ada sejumlah besar pemirsa dan saluran Filipina di YouTube. Menurut angka terbaru yang dirilis oleh YouTube, ada 45 juta penonton dewasa di Filipina. Ini sekitar 68% dari 65,7 juta pemilih terdaftar untuk Pemilu Nasional 2022. Dalam hal pembuatan konten, ada lebih dari 3.000 saluran Filipina dengan lebih dari 100.000 pelanggan, lebih dari 250 saluran dengan lebih dari satu juta pelanggan, dan 12 saluran dengan lebih dari 10 juta pelanggan.

Ada berbagai perkiraan tentang jumlah waktu yang dihabiskan orang Filipina di YouTube. Perusahaan pemasaran on-line Semrush melaporkan bahwa orang Filipina menghabiskan delapan menit dan melihat empat video per kunjungan sementara penyedia intelijen digital Similarweb memperkirakan rata-rata 24 menit dan 12 video per kunjungan. Di sisi lain, Alexa Web memperkirakan bahwa orang Filipina menghabiskan sekitar 19 menit per hari di YouTube untuk mengunjungi rata-rata 10 halaman.

YouTube dan Pemilu Nasional 2022
Gambar 1. Minat penelusuran YouTube dari waktu ke waktu

Ketertarikan pada calon presiden terkemuka menunjukkan bahwa YouTube adalah sumber informasi tentang pemilu mendatang. Lonjakan minat pertama bertepatan dengan rilis wawancara empat mata dengan calon presiden yang dilakukan oleh pembawa acara discuss present Boy Abunda. Lonjakan kedua dan ketiga bertepatan dengan tanggal-tanggal penting di musim kampanye. Ini adalah awal dari masa kampanye resmi untuk posisi pemilihan nasional dan untuk posisi pemilihan lokal.

Jumlah video yang diunggah yang berbicara tentang kandidat tertentu dapat digunakan sebagai perkiraan kasar dari quantity informasi yang dibagikan melalui video on-line. Berdasarkan hasil pencarian Google, calon presiden terdepan dalam survei polling juga memiliki jumlah hasil video terbanyak.

Tabel 1. Jumlah video yang diunggah per calon presiden

Pola yang sama dapat diamati saat memperbesar “video alternatif”. Video-video ini adalah alternatif media dan informasi arus utama dalam dua cara. Pertama, mengandung konten alternatif, yang biasanya bertentangan dengan informasi dan opini mainstream. Bisa juga dalam bentuk informasi baru yang diduga disembunyikan dari publik.

Kedua, video alternatif adalah produk dari struktur alternatif. Secara tradisional, kemampuan untuk menyiarkan informasi dibatasi oleh kapitalisasi, kontrol, dan keterampilan. Hal ini terbatas pada organisasi yang memiliki sumber daya keuangan untuk memproduksi dan menyebarkan informasi. Organisasi-organisasi ini cenderung mengikuti hierarki dalam proses editorial dan sering dicadangkan untuk individu dengan keterampilan profesional yang ditunjukkan baik melalui pendidikan atau pengalaman. Platform media sosial, perangkat elektronik yang lebih murah, dan peningkatan penetrasi web telah memungkinkan individu untuk mengatasi batasan tradisional dan berpartisipasi dalam pembuatan dan penyebaran informasi.

See also  Google, Fb, Twitter harus memerangi berita palsu Ukraina – Pemimpin Polandia dan Baltik
Narasi dan taktik dalam video alternatif: ayat BBM

Berdasarkan tinjauan video alternatif dengan setidaknya 100.000 penayangan, tampaknya ada upaya sadar untuk membahas kandidat presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos, Jr. Upaya pertama berfokus pada mempermalukan kandidat presiden lainnya karena mengkritik Marcos, Jr., dan para pendukungnya. Ini biasanya dilakukan melalui judul clickbait menggunakan kata “pahiya.”

Tiga kandidat lawan menjadi sasaran taktik ini. Inilah Leody De Guzman yang mengkritik keluarga Marcos saat debat SMNI; Senator Manny Pacquiao, yang secara terbuka mendesak masyarakat untuk tidak memilih pencuri; dan Wakil Presiden Leni Robredo, yang vokal menentang kembalinya keluarga Marcos ke tampuk kekuasaan. Selain judul clickbait, teks dan grafik dalam video juga digunakan untuk mempermalukan kandidat lain.

Gambar 2. Contoh judul dan gambar yang mempermalukan calon presiden lainnya

Upaya kedua mencoba untuk membuat Marcos, Jr., disayangi oleh publik pemilih. Mereka biasanya membesar-besarkan isi video dalam judul mereka dan mengklaim bahwa Marcos, Jr., sangat tersentuh oleh sikap keluarga dan pengikutnya. Isi sebenarnya dari video adalah adegan dari iring-iringan iring-iringan yang menunjukkan Marcos, Jr., berinteraksi secara teratur dengan putranya dan pengikut mereka.

Gambar 3. Contoh gelar yang membuat Marcos, Jr. disayang publik

Pendukung juga berusaha untuk mendapatkan simpati untuk Marcos, Jr, dengan menggambarkan keluarga Marcos sebagai korban ketidakadilan. Dalam sebuah video tentang properti yang disita oleh pemerintah, narator mengklaim bahwa keluarga Marcos ditolak proses hukumnya. Ia berpendapat bahwa Keluarga Marcos tidak diberi kesempatan untuk menjelaskan diri mereka sendiri ketika properti disita karena mereka berada di pengasingan. Namun video tersebut tidak membahas bagaimana keluarga Marcos memperoleh aset mereka dan proses di mana pemerintah, melalui PCGG, menyita aset. Tanpa diskusi ini, terlalu dini untuk membuat kesimpulan apa pun tentang perlakuan pemerintah terhadap keluarga Marcos.

Upaya ketiga memanfaatkan perkembangan politik baru-baru ini untuk menabur perselisihan antara Lacson dan pasangannya Tito Sotto dan untuk membuat pemirsa mengalihkan kesetiaan kepada Marcos, Jr., dan pasangannya. Video tersebut mengklaim bahwa Senator Sotto telah memberikan dukungannya di belakang tandem Marcos, Jr.-Duterte setelah dikhianati oleh Senator Ping Lacson.

Gambar 4. Menabur perselisihan antara Lacson-Sotto Tandem

Selain penggunaan judul clickbait dan teks dalam video, video tersebut menyatukan postingan media sosial yang tidak terkait untuk memperkuat narasinya. Postingan pertama adalah foto Senator Sotto bersama Senator Marcos, adik Marcos, Jr. Postingan kedua adalah foto Ciara Sotto, putri Senator Sotto, mengenakan kaos hijau bertuliskan “Ciara All”. Walikota Sara Duterte, yang mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden, menggunakan warna hijau dalam kampanyenya dan tagline serupa “Sara Semua.” Postingan ketiga adalah spekulasi yang dibuat oleh seorang vlogger. Namun tandem Lacson-Sotto terus berkampanye bersama meski ada spekulasi perpisahan.

See also  Apa arti kepemilikan Twitter oleh Elon Musk bagi 'kebebasan berbicara' di platform?
Mendiskreditkan skenario non-BBM

Video alternatif juga telah digunakan sebagai kendaraan untuk mendiskreditkan calon presiden lainnya dan proses pemilihan. De Guzman, seorang aktivis buruh, telah ditandai dalam video alternatif menyusul pernyataan yang dia buat selama debat SMNI. Dalam satu video, judul clickbait digunakan untuk menyiratkan bahwa De Guzman terlibat dalam aktivitas mencurigakan. Isi video yang sebenarnya menyindir bahwa De Guzman mendukung Tentara Rakyat Baru (NPA) meskipun ada pernyataan tegas yang dibuat oleh De Guzman bahwa dia tidak mendukung konflik bersenjata. Di video lain, teks dan grafik dalam video diterapkan langsung ke tag merah De Guzman.

Gambar 5. Mendiskreditkan Leody De Guzman

Walikota Isko Moreno telah digambarkan sebagai pengambil kredit dalam kaitannya dengan Masjid Emas di Manila. Video tersebut, yang menggunakan judul clickbait, menampilkan Administrator Masjid Emas sedang diwawancarai oleh seseorang yang tidak disebutkan namanya di belakang kamera. Administrator diminta untuk mengomentari gosip, yang diduga beredar di Mindanao, bahwa Moreno mengklaim telah membangun Masjid Emas. Video tersebut telah disambung dan diunggah ulang di TikTok. Sepotong cek fakta pada versi TikTok telah menunjukkan bahwa Moreno tidak pernah membuat pernyataan yang mengklaim kredit untuk pembangunan Masjid Emas.

Sejak ia memulai karir politiknya, Senator Pacquiao selalu diremehkan karena kurangnya pencapaian pendidikan. Video alternatif yang ditujukan untuk Senator telah menggunakan istilah seperti “bodoh” dan “mag-aral muna” untuk mengesankan publik bahwa ia tidak memiliki kemampuan untuk memimpin negara. Dia juga digambarkan sebagai individu yang mengalami kesulitan keuangan dan hukum.

Gambar 6. Mendiskreditkan Senator Manny Pacquiao

Wakil Presiden Robredo telah menghadapi berbagai masalah untuk mendiskreditkan kampanyenya. Strategi yang lebih umum termasuk penggunaan gosip untuk menyebarkan dugaan “rahasia kotor”. Strategi umum lainnya adalah menggambarkan Wakil Presiden Robredo sebagai orang yang linglung.

Gambar 7. Mendiskreditkan Wakil Presiden Leni Robredo

Dia juga telah dikaitkan dengan NPA dan dikabarkan telah bergabung dengan grup tersebut pada usia 15 tahun. Rappler telah membantah klaim ini pada tahun 2020.

Pendukung Marcos, Jr. juga telah menggunakan pernyataan yang dibuat oleh Kandidat presiden lainnya seperti Senator Lacson dan Jose Montemayor untuk mendiskreditkan kandidat lawan. Misalnya, Senator Lacson telah digunakan sebagai pelapor yang mengungkap motif sebenarnya Wakil Presiden Robredo untuk mencari kursi kepresidenan dan dugaan transaksi dengan politisi lokal. Taktik semacam itu mengadu domba calon presiden dan pendukung mereka satu sama lain dan hanya menguntungkan calon terdepan saat ini, Marcos, Jr. Sementara dia telah membuat pernyataan menentang kampanye negatif, kuasanya terus mengacaukan jalur kampanye untuk semua orang, memungkinkan Marcos, Jr., untuk kampanye dengan caranya sendiri.

Ada juga video yang beredar secara on-line yang mendiskreditkan proses pemilu. Beberapa di antaranya seputar protes elektoral yang diajukan Marcos, Jr., terkait pemilihan wakil presiden 2016. Satu video meragukan integritas hasil 2016. Ini menampilkan klip yang disambung dari sekelompok individu yang menangani apa yang tampaknya merupakan perlengkapan terkait pemilihan. Diikuti oleh individu tak dikenal yang mengklaim bahwa mereka memiliki video untuk membuktikan kecurangan pemilu yang dilakukan di Mindanao.

See also  Bagaimana 5G membahayakan pesawat – seorang insinyur kelistrikan menjelaskan

Video lain mengklaim bahwa Wakil Presiden Robredo berkolusi dengan Komisi Pemilihan Umum (COMELEC) dan Smartmatic. Konten sebenarnya menampilkan klip seorang pemimpin agama yang mengomentari transparansi COMELEC dan tidak membahas dugaan kolusi. Teori konspirasi juga telah digunakan untuk menyarankan campur tangan asing dalam pemilu mendatang. Satu video mengklaim bahwa Badan Intelijen Pusat telah mengganggu hasil pemilihan Presiden sejak 1950-an.

Narasi yang muncul dalam video alternatif yang beredar on-line tampaknya memperkuat pepatah populer: walang natatalo sa eleksyon, meron lang nadadaya (Tidak ada yang kalah dalam pemilu, yang ada hanya calon yang ditipu). Di satu sisi, kita menemukan banyak contoh video alternatif yang menempatkan Marcos, Jr., sebagai pusat diskusi. Kemenangan A Marcos, Jr., melegitimasi posisinya sebagai titik fokus politik Filipina.

Di sisi lain, ada juga banyak contoh video alternatif yang mendiskreditkan hasil lainnya. Hal ini bisa mengkondisikan publik, khususnya pendukung Marcos, Jr., mempertanyakan legitimasi proses pemilihan dan presiden selanjutnya.

Demokratisasi web memberi kita peluang untuk mengubah pola komunikasi kita. Idealnya, platform media sosial, gadget elektronik yang lebih murah, dan penetrasi web yang meningkat dapat dimanfaatkan untuk mengangkat wacana kebijakan publik. Dalam praktiknya, cara berkomunikasi yang baru sebagian besar dibajak oleh individu dan organisasi yang ingin mengendalikan narasi.

Sejauh ini, demokratisasi web terutama digunakan sebagai jalan lain untuk politik terbelakang yang ditandai dengan gosip dan fitnah. Sementara mencari akuntabilitas dari platform media sosial diperlukan, ini bertentangan dengan ide inti dari demokratisasi web.

Mungkin, perhatian lebih harus diberikan untuk mendukung munculnya video alternatif yang melengkapi informasi arus utama dan memperkaya diskusi publik. Hal ini dapat dicapai dengan membangun komunitas di sekitar pembuat konten yang lebih baik melalui keterlibatan (misalnya, suka, bereaksi, berbagi, berkomentar, dan berlangganan) dan crowdfunding. – Ilmupendidik.com

Justin Muyot adalah Konsultan Teknis di Pusat Kebijakan Publik FEU. Dia adalah Dosen Senior di UP Nationwide School of Public Administration and Governance (NCPAG) dan telah mengajar kursus tentang analisis kebijakan, perencanaan pembangunan, keuangan publik, dan sistem ekonomi. Beliau memperoleh gelar sarjana ekonomi bisnis dari UP Faculty of Economics pada tahun 2011 dan menyelesaikan program twin diploma (Magister Kebijakan Publik/Magister Administrasi Publik) dari Lee Kuan Yew Faculty of Public Coverage (LKYSPP) dan London Faculty of Public Coverage Ilmu Ekonomi dan Politik (LSE) tahun 2017.